Sabtu , Juli 13 2024
230814 kim jong un mb 0841 810a2c

Penguasa Korea Utara Kim memerintahkan peningkatan drastis dalam produksi rudal

Kim telah berfokus pada perluasan persenjataan nuklir dan misilnya sejak diplomasi berisiko tinggi dengan Presiden Donald Trump gagal pada 2019. Sejak awal 2022, militer Kim telah melakukan lebih dari 100 uji coba rudal, banyak yang mengatasnamakan memperingatkan AS dan Korea Selatan agar tidak memperluas latihan militer bersama. Banyak pakar mengatakan Kim akhirnya ingin menggunakan persenjataan modernnya untuk memperjuangkan konsesi dari AS, seperti pelonggaran sanksi, begitu diplomasi dengan Washington dilanjutkan.

Korea Utara dapat segera melakukan lebih banyak uji senjata karena AS dan Korea Selatan dijadwalkan untuk memulai latihan musim panas mereka Senin depan. Korea Utara menggambarkan pelatihan AS-Korea Selatan sebagai latihan untuk invasi. Sekutu mengatakan mereka tidak berniat menyerang Korea Utara.

KCNA mengutip Kim yang mengatakan Korea Utara harus “memiliki kekuatan militer yang luar biasa dan bersiap sepenuhnya untuk menghadapi perang apa pun” dengan kekuatan untuk “menghancurkan” musuh-musuhnya.

Latihan AS-Korea Selatan, yang dijuluki Ulchi Freedom Shield, adalah latihan pos komando yang disimulasikan oleh komputer. Selama latihan tahun ini, yang dijadwalkan berlangsung hingga 31 Agustus, Sekutu mengatakan mereka juga akan mengadakan acara pelatihan lapangan berskala besar, yang kabarnya akan menjadi yang terbesar dalam beberapa tahun terakhir.

Juru Bicara Staf Umum Korea Selatan Lee Sung Joon mengatakan kepada wartawan bahwa latihan UFS tahun ini bertujuan untuk lebih memperkuat kemampuan respons sekutu dengan melakukan latihan berdasarkan skenario yang melibatkan kemajuan kemampuan nuklir dan rudal Korea Utara dan mencerminkan situasi keamanan regional lainnya. Kolonel Isaac L. Taylor, seorang juru bicara militer AS, mengatakan pada konferensi pers yang sama bahwa latihan itu adalah “latihan yang keras dan realistis.”

Awal bulan ini, Gedung Putih mengatakan pejabat intelijen AS menemukan bahwa Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu, selama kunjungan ke Pyongyang bulan lalu, berbicara dengan pejabat Korea Utara tentang peningkatan penjualan amunisi ke Moskow untuk perangnya di Ukraina.

Korea Utara membantah klaim Amerika bahwa mereka mengirim peluru artileri dan amunisi ke Rusia. Namun Korea Utara secara terbuka mendukung Rusia selama perang dan mengindikasikan akan mengirim pekerja untuk membantu membangun kembali wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina.

Kim telah berusaha untuk memperkuat hubungan dengan China dan Rusia di tengah kampanye tekanan yang dipimpin AS atas program nuklirnya dan kesulitan ekonomi terkait pandemi.

KCNA mengatakan pada Senin bahwa sekitar 500 hektar lahan pertanian di Korea Utara bagian timur telah terendam oleh Badai Tropis Khanun. Kim mengunjungi daerah yang dilanda topan, menyerukan tindakan segera untuk melindungi tanaman di sana dan mengkritik pejabat setempat karena gagal mencegah lahan pertanian dari banjir, kata laporan itu.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *