Rabu , Juli 24 2024
Penipuan rumah duka ‘tercela’ mengorbankan anggota keluarga yang sedang berduka

Penipuan rumah duka ‘tercela’ mengorbankan anggota keluarga yang sedang berduka

Sehari setelah kehilangan suaminya yang berusia 22 tahun karena kanker paru-paru, Lisa Ann Motto menerima telepon dari seorang pria yang mengatakan bahwa dia bekerja di rumah duka yang melakukan kremasi.

“Dia bilang saya butuh jaminan untuk asuransi dan itu mendesak,” kenang Motto, 58, yang tinggal di Bonita Springs, Florida.

Pria itu memberi tahu dia bahwa dia berutang $5.000 tetapi dapat melakukan pembayaran awal sebesar $2.500. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia bisa menggunakan ponsel atau Apple Pay untuk membayar.

Motto mengatakan dia seharusnya tahu bahwa ada sesuatu yang salah, tapi dia tidak bisa berpikir jernih. Itu baru setelah jam 8:30 pagi dan dia mengalami malam yang sulit. Plus, pria di telepon tidak terdengar mencurigakan – dia berbicara dengan aksen Selatan dan “sangat menarik,” katanya.

Dia berusaha melakukan pembayaran, tetapi ini dianggap mencurigakan. Pria itu mulai menjelaskan kepadanya bahwa dia akan mengirim permintaan PayPal ketika putra Motto mendengar percakapan tersebut dan menyuruhnya untuk segera menutup telepon.

Dia sekarang tahu bahwa dia adalah target penipuan baru yang menargetkan orang-orang yang baru saja kehilangan orang yang dicintai.

“Mereka hanya menangkapmu di saat yang lemah,” kata Motto, yang suaminya Doug meninggal pada 20 Juli di usia 53 tahun. “Ada tempat khusus di Neraka untuk orang-orang seperti itu.”

Motto Lisa Ann dengan suaminya Doug di hari pernikahan mereka.Motto milik Lisa Ann

Penipuan rumah duka menambah daftar penipuan yang sudah panjang — termasuk penipuan asmara, kakek-nenek, dan lotre — yang merajalela di Amerika Serikat.

“Jika ada Scammers Hall of Shame, itu pasti akan masuk dalam daftar 10 teratas,” kata Komisi Perdagangan Federal dalam posting blog baru-baru ini tentang penipuan rumah duka.

Cara kerjanya seperti ini:

Para pelaku menelusuri berita kematian online dan kemudian menelepon keluarga almarhum yang baru saja meninggal, yang mengaku berasal dari rumah duka tempat pengaturan pemakaman dilakukan. Penipu memberi tahu orang-orang bahwa mereka perlu membayar deposit untuk mengamankan layanan atau kremasi mereka.

Dalam beberapa kasus, penipu menyamarkan nomor telepon mereka agar seolah-olah panggilan tersebut berasal dari rumah duka. Praktek ini dikenal sebagai “spoofing”.

“Sangat tercela untuk mengeksploitasi individu dan keluarga pada saat yang rentan seperti ini – yang terendah dari yang terendah,” kata Jessica Koth, direktur urusan publik untuk National Funeral Directors Association.

Beberapa rumah duka di seluruh negeri telah memposting peringatan tentang penipuan di media sosial. Tapi itu masih mengejutkan beberapa orang.

Hope Etherton, direktur pemakaman di Rainsville Funeral Home di Northeast Alabama, sedang bersiap untuk mengunjungi sebuah keluarga ketika istri almarhum menerima telepon di ponselnya.

ID penelepon mengatakan bahwa itu adalah Rumah Duka Rainsville, dan pria di ujung telepon mengatakan bahwa dia adalah Blake Chandler, yang sebenarnya adalah direktur pemakaman di rumah duka.

Bingung, wanita itu menyerahkan telepon ke Etherton.

“Saya memberi tahu dia siapa saya dan bahwa Blake adalah saudara laki-laki saya,” kata Etherton. “Ketika saya mengatakan itu padanya, dia menutup telepon.”

“Aku senang keluarga ada di sini ketika itu terjadi,” tambahnya.

Ibu Deniece Leistner, Anna Louise Hodges, meninggal pada 11 Juni di usia 76 tahun. Setelah keluarga menjadwalkan kremasi mereka di rumah duka di Air Terjun Wichita, Texas, rumah tersebut merilis obituari online.

Tidak lama kemudian, ayah Leistner menerima telepon dari seorang pria yang mengatakan kepadanya bahwa dia bekerja di rumah duka dan mereka harus membayar jaminan $200.

“Saya menerima telepon dan meminta uang muka,” kenang Leistner yang berusia 58 tahun.

Pria itu mengatakan itu adalah asuransi jika terjadi sesuatu. Leistner, yang bekerja sebagai manajer di sebuah supermarket dan akrab dengan penipuan, mengatakan dia langsung curiga.

Dia menutup telepon dan menelepon rumah duka, yang memastikan bahwa itu adalah panggilan palsu.

“Saya berharap orang ini menelepon saya kembali,” kata Leistner. “Saya akan mengatakan kepadanya bahwa saya akan membayarnya $200 tetapi itu akan dalam bentuk tunai sehingga dia harus menemui saya di suatu tempat.

“Dan kemudian keluarganya akan merencanakan pemakamannya,” katanya dingin.

FTC merekomendasikan agar orang menolak tekanan untuk segera bertindak dan menelepon rumah duka secara langsung jika mereka memiliki keraguan tentang orang di ujung telepon.

“Siapa pun yang menekan Anda untuk membayar atau memberikan informasi pribadi Anda adalah scammer,” kata agensi tersebut dalam posting blognya.

Motto, dari Florida, mengatakan dia awalnya merasa malu karena dia hampir tertipu penipuan. Namun, dia memutuskan untuk memposting pesan tentang pengalamannya di Facebook untuk memperingatkan orang lain.

“Saya tidak ingin ada orang yang dikhianati seperti itu pada saat yang sensitif dalam hidup mereka,” katanya.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *