Rabu , Juli 17 2024
230830 gabon mb 0740 89cd8b

Perwira militer Gabon mengumumkan bahwa mereka telah merebut kekuasaan

Sekelompok perwira senior militer Gabon muncul di televisi nasional pada Rabu dini hari dan mengatakan mereka mengambil alih kekuasaan hanya beberapa menit setelah badan pemilihan negara bagian mengumumkan bahwa Presiden Ali Bongo telah memenangkan masa jabatan ketiga.

Dalam penampilan mereka di saluran TV Gabon 24, para pejabat tersebut mengatakan bahwa mereka mewakili seluruh pasukan keamanan dan pertahanan negara Afrika Tengah tersebut. Mereka mengatakan hasil pemilu telah dibatalkan, semua perbatasan ditutup hingga pemberitahuan lebih lanjut dan lembaga-lembaga negara dibubarkan.

Tembakan keras terdengar di ibu kota, Libreville, kata seorang reporter Reuters setelah kemunculannya di TV.

Belum ada komentar langsung dari pemerintah negara anggota OPEC tersebut. Belum ada laporan mengenai keberadaan Bongo, yang terakhir kali terlihat secara terbuka memberikan suaranya pada pemilu hari Sabtu.

“Atas nama rakyat Gabon… kami memutuskan untuk mempertahankan perdamaian dengan mengakhiri rezim yang berkuasa saat ini,” kata para pejabat tersebut dalam sebuah pernyataan.

Saat seorang pejabat membacakan pernyataan bersama tersebut, sekitar selusin pejabat lainnya berdiri diam di belakangnya dengan mengenakan seragam militer dan baret.

Para prajurit memperkenalkan diri mereka sebagai anggota Komite Transisi dan Restorasi Institusional. Lembaga-lembaga negara yang mereka nyatakan dibubarkan antara lain pemerintah, Senat, Majelis Nasional, Mahkamah Konstitusi, dan Badan Pemilihan Umum.

Jika berhasil, kudeta tersebut akan menjadi kudeta kedelapan di Afrika Barat dan Tengah sejak tahun 2020. Kudeta di Mali, Guinea, Burkina Faso, Chad, dan Niger telah merusak kemajuan demokrasi dalam beberapa tahun terakhir.

Bulan lalu, militer merebut kekuasaan di Niger, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Sahel dan menyedot kekuatan dunia yang mempertaruhkan kepentingan strategis.

Ketegangan meningkat di Gabon di tengah kekhawatiran akan terjadinya kerusuhan setelah pemilihan presiden, parlemen dan parlemen pada hari Sabtu di mana Bongo berusaha untuk memperpanjang kekuasaan 56 tahun keluarganya, sementara pihak oposisi telah menunggu perubahan di wilayah yang kaya akan minyak dan kakao, namun miskin. mendesak. bangsa yang sedang sakit.

Kurangnya pengamat internasional, penangguhan beberapa siaran asing dan keputusan pihak berwenang untuk menutup layanan internet dan memberlakukan jam malam secara nasional setelah pemilu berlangsung telah menimbulkan kekhawatiran mengenai transparansi proses pemilu.

Gabon menggagalkan upaya kudeta militer pada Januari 2019 setelah tentara sempat menduduki stasiun radio negara dan menyiarkan pesan bahwa Bongo, yang menderita stroke beberapa bulan sebelumnya, tidak lagi layak menjabat.

Presiden Gabon Ali Bongo Ondimba.Ludovic Marin / AFP – File Gambar Getty

Situasi kembali membaik beberapa jam kemudian setelah dua tersangka pelaku kudeta terbunuh dan yang lainnya ditangkap.

Pusat pemilu Gabon mengatakan pada Rabu pagi bahwa Bongo memenangkan pemilu dengan 64,27% suara dan saingan utamanya Albert Ondo Ossa berada di urutan kedua dengan 30,77%.

Bongo yang berusia 64 tahun, yang menggantikan ayahnya Omar sebagai presiden pada tahun 2009, telah berkompetisi melawan 18 penantang, enam di antaranya mendukung Ondo Ossa untuk mempersempit persaingan.

Pemerintah mengatakan lockdown dan jam malam diperlukan untuk mencegah penyebaran berita palsu dan melindungi keselamatan masyarakat. Kemenangan Bongo dalam pemilu yang kontroversial pada tahun 2016 memicu protes keras yang menyebabkan gedung parlemen dibakar.

Timnya menampik tuduhan kecurangan yang dilakukan Ondo Ossa dan aliansi oposisinya setelah pemungutan suara dirusak oleh pembukaan sejumlah TPS yang memakan waktu berjam-jam.

Koalisi Alternance 2023 juga melaporkan dugaan penyimpangan lainnya, termasuk penggunaan surat suara kandidat yang tidak tepat di beberapa daerah. Reuters tidak dapat memverifikasi klaim tersebut secara independen.

Uni Eropa tidak diundang untuk menyaksikan pemilu ini. Pengamat Uni Eropa sebelumnya mempertanyakan validitas kemenangan tipis Bongo pada pemilu presiden 2016.

Pada hari Senin, regulator media Reporters Without Borders (RSF) menyatakan keprihatinannya terhadap penutupan internet dan penghentian sementara siaran oleh outlet berita internasional Perancis RFI, France 24 dan TV5 Monde di Gabon.

“RSF mengecam serangkaian serangan terhadap kebebasan pers dan pluralisme informasi, fakta yang dapat membahayakan transparansi pemilihan parlemen,” demikian bunyi postingan online.

Pihak oposisi membantah kedua kemenangan Bongo sebelumnya, dengan alasan adanya penipuan pemilih. Dia pertama kali berkuasa melalui pemungutan suara pada tahun 2009 setelah kematian ayahnya, Omar Bongo, sebelum terpilih kembali pada tahun 2016.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *