Rabu , Juli 17 2024
230901 south china sea mb 0935 e4571d

Peta baru Tiongkok membuat marah negara-negara tetangganya

HONG KONG — Dari puncak pegunungan Himalaya hingga perairan dangkal Laut Cina Selatan, Tiongkok mengklaim wilayah yang luas — dan peta nasional baru yang dibuat oleh Beijing adalah konsep ekspansif terbaru mengenai perbatasannya untuk membuat marah negara-negara tetangganya.

Filipina, Malaysia, Vietnam, Taiwan, dan India, yang semuanya memiliki sengketa wilayah dengan Tiongkok, keberatan dengan “peta standar” negara tersebut versi tahun 2023 yang dirilis oleh Kementerian Sumber Daya Alam Tiongkok pada hari Senin.

Peta tersebut mencakup garis berbentuk U yang menegaskan klaim Beijing atas kedaulatan atas sebagian besar Laut Cina Selatan, wilayah yang kaya sumber daya dan penting secara strategis yang menjadi jalur perdagangan triliunan dolar setiap tahunnya. Jalur tersebut meluas hingga ke zona ekonomi eksklusif sejumlah negara.

Peta baru Tiongkok dapat memperburuk bentrokan di kawasan tersebut, kata Donald Rothwell, seorang profesor hukum di Universitas Nasional Australia di Canberra yang berfokus pada hukum laut.

Meskipun negara-negara lain mungkin keberatan, setelah peta tersebut disetujui dan dirilis oleh pemerintah Tiongkok, angkatan laut dan penjaga pantai Tiongkok akan “mencoba menegakkan kedaulatan dan yurisdiksi Tiongkok berdasarkan peta tersebut,” katanya kepada NBC News, Jumat.

“Konsisten dan jelas”

Filipina, Malaysia dan Vietnam semuanya menolak kartu tersebut dengan pernyataan yang tegas.

“Upaya terbaru untuk melegitimasi dugaan kedaulatan dan yurisdiksi Tiongkok atas wilayah dan zona laut Filipina sama sekali tidak berdasar dalam hukum internasional,” kata Kementerian Luar Negeri Filipina pada hari Kamis.

Kementerian tersebut mendesak Tiongkok untuk “bertindak secara bertanggung jawab dan menghormati kewajibannya” berdasarkan hukum internasional dan keputusan pengadilan internasional di Den Haag pada tahun 2016 yang menolak klaim Beijing atas Laut Cina Selatan. Tiongkok, yang tidak terlibat dalam proses pengadilan tersebut, tidak pernah menerima putusan tersebut.

Berbeda dengan peta Tiongkok terbaru yang mengelilingi Laut Cina Selatan dengan “sembilan garis putus-putus”, garis pada peta baru ini adalah 10 garis putus-putus, meskipun Tiongkok secara historis menggunakan 10 garis putus-putus.

Garis ke-10 muncul di sebelah timur Taiwan, sebuah pulau dengan pemerintahan sendiri yang mengklaim Beijing sebagai wilayahnya. Kementerian Luar Negeri Taiwan menegaskan kembali minggu ini bahwa Taiwan bukan bagian dari Tiongkok.

“Tidak peduli seberapa besar pemerintah Tiongkok memutarbalikkan posisinya terhadap kedaulatan Taiwan, hal itu tidak dapat mengubah fakta obyektif keberadaan negara kami,” kata juru bicara kementerian Jeff Liu pada konferensi pers.

Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan pada hari Kamis bahwa posisi Beijing mengenai Laut Cina Selatan “konsisten dan jelas.”

“Otoritas terkait Tiongkok secara rutin merilis berbagai jenis peta standar setiap tahun,” kata juru bicara kementerian Wang Wenbin pada konferensi pers rutin di Beijing pada hari Kamis.

“Kami berharap pihak-pihak terkait dapat melihat permasalahan tersebut secara objektif dan rasional,” imbuhnya.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *