Rabu , April 24 2024
230919 andrew scavuzzo se 606p 1b9440

Peternakan Wyoming dituduh melakukan pelecehan anak dan kondisi tidak sehat kini beroperasi tanpa inspeksi

Sebuah peternakan di Wyoming yang dituduh melakukan pelecehan terhadap anak-anak dan memaksa mereka melakukan pekerjaan kasar kehilangan izinnya awal tahun ini setelah pejabat negara bagian mendokumentasikan serangkaian pelanggaran keselamatan dan sanitasi. Namun peternakan tersebut telah menemukan cara untuk tetap terbuka dan tidak lagi memerlukan izin untuk merawat anak-anak, sebuah perkembangan yang mengkhawatirkan para pembela hak-hak remaja.

Departemen Layanan Keluarga Wyoming pada bulan Juni mencabut izin rumah kelompok dari Triangle Cross Ranch, sebuah fasilitas yang mengklaim dapat membantu mengubah remaja dari pemberontak yang berperilaku buruk menjadi “anak-anak muda yang penuh perhatian, penuh hormat dan bertanggung jawab” dengan biaya bulanan sebesar $5.800 “Pria” untuk mengubah.

Fasilitas tersebut, yang biasanya menampung lima anak laki-laki atau kurang dalam satu waktu, kini beroperasi tanpa izin karena pemiliknya bulan lalu mengatakan bahwa dia telah ditunjuk sebagai wali dari anak-anak muda yang tinggal di sana, kata juru bicara departemen tersebut. Juru bicara itu mengatakan pemiliknya memberikan salinan dokumen yang diajukan di Wyoming.

Dan pejabat negara tidak akan lagi melakukan pemeriksaan kesejahteraan rutin di masa depan karena pengecualian izin lainnya berlaku untuk peternakan atau peternakan yang tidak memberikan layanan kepada anak-anak tunawisma, nakal, atau cacat mental, menurut peraturan departemen.

“Sangat meresahkan mereka memilih jalur ini setelah kehilangan izin sebagai fasilitas penitipan anak,” kata Donna Sheen, pendiri dan direktur Wyoming Children’s Law Center, sebuah organisasi nirlaba. Dia mencatat bahwa Departemen Layanan Keluarga sekarang memerlukan tuduhan atau pengaduan khusus untuk menyelidiki peternakan tersebut.

Dalam panggilan telepon singkat, Gerald Schneider, pemilik peternakan, membenarkan bahwa program tersebut sekarang dikenal sebagai Sunlight Mountain Boys Ranch. Situs web nama baru ini hampir identik dengan situs web Triangle Cross Ranch, menggunakan alamat email dan nomor telepon yang sama, dan mencantumkan karyawan yang sama, namun tidak menyebutkan nama sebelumnya atau tidak adanya lisensi. Schneider menolak menjawab pertanyaan lebih lanjut dan menutup telepon, dan pihak peternakan tidak menanggapi email yang meminta komentar.

Sunlight Mountain mengiklankan dirinya sebagai “peternakan sapi yang beroperasi seluas lebih dari 66.000 hektar.”Google Peta

Di situs webnya, peternakan tersebut mengiklankan bahwa mereka dapat merawat anak-anak dengan gangguan keterikatan reaktif dan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif, anak-anak dengan ketidakmampuan belajar, dan anak laki-laki yang berjuang dengan penggunaan pornografi dan penyalahgunaan zat. Hal ini dilakukan dengan memberikan “pengalaman koboi yang autentik”.

Fasilitas Schneider adalah bagian dari apa yang sering disebut industri remaja bermasalah, konstelasi peternakan, kamp hutan belantara, sekolah berasrama, dan fasilitas mirip penjara yang menjanjikan kepada orang tua bahwa mereka dapat memberikan terapi dan layanan lain untuk membantu remaja yang berjuang di rumah melawan kecanduan. mengatasi depresi atau masalah perilaku yang tidak terduga. Ketika program-program tersebut – seperti Triangle Cross Ranch – tidak menggunakan dana pemerintah AS, maka program-program tersebut tidak tunduk pada pengawasan atau peraturan federal, melainkan menyerahkan pengawasan kepada negara bagian.

Investigasi NBC News tahun lalu menemukan bahwa peternakan dan Trinity Teen Solutions, sebuah fasilitas anak perempuan yang dijalankan oleh keluarga yang sama, beroperasi selama bertahun-tahun di pedesaan Wyoming meskipun para remaja berulang kali mengeluhkan perlakuan yang kejam dan merendahkan martabat. Pengawas negara bagian mendokumentasikan banyak tanda bahaya di Triangle Cross Ranch, termasuk salah mengartikan layanannya, menghukum anak laki-laki yang berbicara dengan pejabat negara dan mengeluhkan perlakuan mereka, dan mendorong anak-anak untuk saling menahan diri secara fisik.

Trinity Teen Solutions secara sukarela ditutup pada bulan September, tiga minggu setelah investigasi NBC News diterbitkan, dengan mengatakan bahwa informasi negatif tentang bisnis online mereka telah membuat mustahil untuk merekrut anak-anak baru untuk mendaftar. Mereka membantah tuduhan pelecehan dan perlakuan kejam yang dilakukan oleh mantan penghuninya.

“Industri remaja yang bermasalah adalah bencana yang tidak diatur dan tidak dapat dimitigasi,” kata Brice Timmons, pengacara mantan penghuni yang menggugat Triangle Cross Ranch dan Trinity Teen Solutions. “Perubahan nama terjadi secara terus-menerus ketika sebuah perusahaan berganti nama, operasinya berpindah lintas negara bagian, atau perubahan izin dari pusat perawatan perumahan menjadi sekolah berasrama. Segelintir orang yang sama terus menganiaya anak-anak Amerika demi keuntungan, dan Kongres harus bertindak untuk menghentikannya.”

Andrew Scavuzzo, yang menggugat Triangle Cross Ranch atas dugaan pelanggaran di peternakan tersebut pada tahun 2012, mengatakan bahwa dia dicap dengan besi panas sebagai seorang anak laki-laki di fasilitas tersebut. Dia mengatakan dia juga harus mengangkut bangkai hewan, dipaksa menghirup gas oleh staf, dan menyuruh anak laki-laki saling memukul sebagai hukuman.

Gambar:
Andrew Scavuzzo menunjukkan tanda berbentuk salib di lengannya yang katanya dia terima di Triangle Cross Ranch.James Stukenberg untuk NBC News

Triangle Cross Ranch membantah akun Scavuzzo dalam pengajuan pengadilan. Gugatan tersebut dibatalkan tahun ini setelah penyelesaian di luar pengadilan.

Dalam suratnya pada bulan Maret, Departemen Layanan Keluarga Wyoming mencatat bahwa Triangle Cross Ranch mencatat 45 pelanggaran peraturan antara tahun 2015 dan 2022, dan pejabat negara mencatat 35 pelanggaran baru tahun ini.

Inspektur negara bagian menemukan kotoran di gedung peternakan sebanyak tujuh kali sejak bulan Maret, serta pecahan kaca dan sampah berserakan di halaman pada beberapa kunjungan, menurut catatan departemen.

Pada bulan April, seorang pejabat departemen saat melakukan inspeksi di peternakan melihat jendela pecah serta pintu dan lampu tidak berfungsi. Ada juga seekor anak sapi mati yang tergeletak di halaman selama tiga hari dan inspektur mengamati seekor anjing sedang memakannya. Para remaja ditinggalkan sendirian sementara seorang anggota staf tidur siang, menurut catatan inspeksi. Para pejabat juga menemukan bahwa senjata seperti pisau besar dan produk tembakau ditinggalkan tanpa pengawasan di peternakan.

Negara bagian menemukan bahwa seorang anak laki-laki harus dibawa ke rumah sakit karena melukai diri sendiri setelah peternakan gagal memberinya obat selama 26 hari. Peternakan menolak untuk menerima anak itu kembali karena risikonya terlalu tinggi, jadi dia dikirim ke rumah kelompok lain, menurut catatan.

Para pengawas menemukan bahwa Schneider, pemilik peternakan, juga membawa anak-anak tersebut ke Montana pada awal tahun itu untuk menyembunyikan mereka dari pejabat negara.

“Setelah beberapa percakapan yang menyesatkan tentang keberadaan remaja tersebut,” kata file inspeksi, Schneider mengungkapkan bahwa dia telah menyewa sebuah rumah di Belfry, Montana, dan membawa sejumlah anak ke sana. Schneider sebelumnya mengatakan kepada pejabat negara bahwa “para remaja tersebut sedang berlibur agar dewan perizinan tidak mengetahui bahwa dia telah menyewa sebuah rumah di Montana dan para remaja tersebut tinggal di sana,” dan bahwa dia melakukannya karena “mereka takut terhadap DFS. “Mereka akan menutupnya,” demikian isi dokumen tersebut.

Selama pemeriksaan terakhir di peternakan tersebut pada bulan Juli, negara bagian menemukan pelanggaran tambahan, termasuk seorang dewasa yang tinggal di barak anak-anak, kurangnya pemeriksaan latar belakang, dan satu dari dua remaja yang tinggal di sana tanpa tempat tidur. Ada kotoran lagi di lantai.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *