Sabtu , Mei 25 2024
230930 france racism ha c7cc7a

Polisi Prancis dituduh melakukan diskriminasi sistematis dalam kasus inovatif ini

Otoritas administratif tertinggi Perancis mengadakan sidang terobosan pada hari Jumat mengenai tuduhan diskriminasi sistematis dalam pemeriksaan identitas oleh polisi Perancis. Para korban tidak meminta uang, namun meminta keputusan untuk memaksakan reformasi besar-besaran dalam penegakan hukum untuk mengakhiri profil rasial.

Organisasi akar rumput lokal dan kelompok hak asasi manusia internasional mengklaim bahwa polisi Prancis menargetkan orang kulit hitam dan keturunan Arab ketika memutuskan siapa yang harus dihentikan dan diperiksa. Mereka mengajukan gugatan class action pertama Prancis terhadap polisi pada tahun 2021 dan kasus tersebut sampai ke Dewan Negara pada hari Jumat.

Pemerintah membantah adanya diskriminasi sistemik terhadap polisi dan mengatakan bahwa petugas polisi semakin sering mengalami kekerasan.

Keputusan diperkirakan akan diambil dalam beberapa minggu mendatang.

“Ini adalah langkah besar dalam perjuangan yang kami harap dapat dimenangkan suatu hari nanti,” kata Achille Ndari, yang menghadiri sidang hari Jumat dan termasuk di antara mereka yang akun pribadinya dimasukkan dalam gugatan tersebut.

Dia mengatakan dia menjalani pemeriksaan identitas secara kasar oleh polisi untuk pertama kalinya pada tahun pertama sekolah hukumnya, dan hal itu menyebabkan dia menangis di tempat tidurnya. Ndari, yang berkulit hitam, mengatakan hal itu mengguncang kepercayaan dirinya, identitasnya, dan sistem hukum dan ketertiban Prancis.

Ia yang kini menjadi seniman jalanan di Paris, menggambarkan kekagumannya setelah sidang hari Jumat dan perasaan bahwa pengalaman orang-orang seperti dia akhirnya didengarkan.

“Tidak semua orang punya kesempatan pergi ke tempat sakral seperti Dewan Negara,” ujarnya. “Sekarang akan selalu ada jejak penderitaan kita, penderitaan kita yang tidak terlihat dan diam-diam.”

Petugas polisi yang mengkonfirmasi laporan pemeriksaan diskriminatif termasuk di antara mereka yang disebutkan dalam file setebal 220 halaman yang diserahkan oleh pengacara kelompok tersebut kepada Dewan Negara.

Kritikus mengatakan pemeriksaan identitas seperti itu, yang terkadang dilakukan secara kasar dan sering dilakukan berkali-kali pada orang yang sama, dapat menandai seumur hidup generasi muda dan memperburuk hubungan antara petugas polisi dan penduduk di banyak lingkungan berpenghasilan rendah.

Sidang ini diadakan di tengah kemarahan yang terus berlanjut atas pembunuhan polisi terhadap seorang remaja berusia 17 tahun keturunan Afrika Utara saat penghentian lalu lintas pada bulan Juni. Kematian Nahel Merzouk di Nanterre, pinggiran kota Paris, memicu protes yang menyebabkan kerusuhan nasional. Puluhan ribu orang melakukan unjuk rasa di seluruh Prancis akhir pekan lalu untuk mengecam kebrutalan polisi dan rasisme.

Kasus yang disidangkan pada hari Jumat ini berfokus pada pemeriksaan identitas dan diprakarsai oleh Amnesty International, Human Rights Watch, Open Society Justice Initiative dan tiga organisasi akar rumput yang bekerja dengan kaum muda. LSM-LSM tersebut membawa kasus ini ke Dewan Negara setelah pemerintah gagal memenuhi tenggat waktu untuk menanggapi gugatan class action tersebut.

Pengadilan Prancis telah menyatakan negara tersebut bersalah atas profil rasial selama pemeriksaan identitas di masa lalu, namun kasus yang disidangkan oleh Dewan Negara berbeda karena mereka lebih menyerukan reformasi daripada kompensasi.

Kelompok penggugat ingin menuntut polisi mencatat data pemeriksaan identitas dan menghapuskan pemeriksaan identitas preventif; pembatasan pengendalian yang menargetkan anak-anak; pelatihan baru untuk polisi; dan mekanisme independen untuk mengajukan pengaduan terhadap polisi.

“Kami berharap sidang ini akan menghasilkan undang-undang yang mengakui ketidakadilan yang dihadapi generasi muda kulit berwarna di kota-kota Prancis setiap hari. Dihentikan oleh polisi di tengah jalan tanpa alasan; “Dipermalukan, diperiksa identitasnya, digeledah di depan semua orang,” kata Issa Coulibaly, pemimpin kelompok pemuda komunitas Pazapas, dalam pernyataan dari Open Society Justice Initiative.

Coulibaly, seorang pria kulit hitam berusia 40-an, menggambarkan dirinya menjadi sasaran sejumlah pemeriksaan identitas tidak sah sejak usia 14 tahun.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *