Rabu , Juli 17 2024
230827 jacksonville shooting jm 1135 b7bf09

Pria bersenjata di Jacksonville menargetkan pembeli kulit hitam dalam pembunuhan yang bermotif kebencian, kata sheriff

Tiga korban teridentifikasi

Kantor sheriff mengidentifikasi tiga orang yang tewas dalam penembakan hari Sabtu sebagai: Angela Michelle Carr, 52; Anolt Joseph “AJ” Laguerre Jr., 19; dan Jarrald De’Shaun Gallion, 29.

Ketiga korban berkulit hitam.

Acara doa dijadwalkan pada Minggu malam di dekat Dollar General dan di Universitas Edward Waters

Acara doa lainnya dijadwalkan berlangsung di Jacksonville malam ini.

Salah satu penjagaan, pada pukul 17:30, akan diadakan di sebelah Dollar General di 2161 Kings Road, menurut selebaran yang dibagikan oleh pejabat lokal di X, situs web yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Walikota Donna Deegan dan Sheriff TK Waters dijadwalkan hadir.

Penjagaan lainnya akan diadakan pada pukul 19.30 di kampus Universitas Edward Waters di dekatnya — sebuah perguruan tinggi yang secara historis berkulit hitam — kata universitas tersebut dalam sebuah postingan di X.

Dalam pernyataannya pada hari Sabtu kata pejabat universitas Penembak muncul di kampus pada hari sebelumnya, “menolak memberikan identitas dan diminta meninggalkan kampus.” Menurut pernyataan tersebut, ketika penembakan kemudian terjadi di Dollar General, sekolah sedang dalam keadaan terhenti.

Penembak telah diidentifikasi sebagai Ryan Palmer

Pihak berwenang mengidentifikasi penembaknya sebagai Ryan Christopher Palmer, 21 tahun dari Orange Park, Florida. Mereka juga mengkonfirmasi bahwa dia meninggal karena luka tembak yang dilakukan sendiri.

Waters sebelumnya mengatakan bahwa Palmer sebelumnya pernah berinteraksi dengan penegak hukum, termasuk terlibat dalam panggilan kekerasan dalam rumah tangga pada tahun 2016. Tidak ada penangkapan saat itu dan keterlibatan Palmer tidak jelas.

Palmer dikenakan Undang-Undang Baker, penahanan sementara untuk evaluasi psikiatris pada tahun 2017, kata sheriff pada hari Sabtu. Rincian lockdown tidak diungkapkan.

“Tidak ada bendera yang menghentikannya membeli senjata-senjata itu… Ketika seseorang mengambil senjata dengan niat penuh kebencian, sangat sulit untuk menghentikannya,” kata Sheriff TK Waters.

Panggilan telepon ke orang tua Palmer tidak segera dialihkan ke NBC News pada hari Minggu.

‘Beberapa hari ini rasanya seperti kita mengambil langkah mundur’: Walikota Deegan berbicara pada kebaktian doa

Pada kebaktian doa bagi para korban penembakan hari Minggu, Walikota Jacksonville Donna Deegan menyampaikan pidato emosional yang mendesak masyarakat untuk berupaya demi perubahan.

Deegan mengatakan dia bertanggung jawab atas apa yang terjadi di kotanya, tapi dia membutuhkan kohesi komunitas. Dia mengatakan kepada mereka yang hadir bahwa “pada hari-hari tertentu kita merasa seperti mengambil langkah mundur.”

“Saat kita melihat sekeliling dan melihat apa yang terjadi karena politik kita, karena kita tidak bertemu satu sama lain, karena kita tidak menganggap simbol itu penting,” kata Deegan. “Ketika kita melihat semua ini, kita harus memahami bahwa akal sehat memberi tahu kita bahwa kita harus melakukan sesuatu yang berbeda. Kalau tidak, itu hanya kegilaan yang sama berulang kali.”

Dia mencatat bahwa beberapa orang mengatakan retorika tersebut tidak mencerminkan apa yang dirasakan masyarakat, namun dia menyebutnya sebagai “permainan politik”. Mereka yang tewas dalam penembakan hari Sabtu “tidak ada yang bisa dilawan,” katanya.

Deegan menekankan pentingnya melihat kemanusiaan satu sama lain.

“Tetapi hari ini, lebih dari segalanya, aku hanya ingin kamu tahu bahwa aku bersamamu dan aku mencintaimu,” kata Deegan. “Dan aku minta maaf karena aku tidak bisa melakukan apa pun untuk menghentikannya. Dan saya akan melakukan segala daya saya untuk memastikan… hal seperti ini tidak terjadi lagi.”

Apa yang terjadi di Jacksonville adalah bagian dari sebuah pola

Pembunuhan di Jacksonville, Florida adalah tindakan kekerasan senjata terbaru di Amerika yang dimotivasi oleh ideologi rasis, sebuah momok nasional yang digambarkan oleh pejabat federal sebagai salah satu bentuk terorisme domestik modern yang paling mematikan.

Penembakan mematikan di Jacksonville, yang dilakukan oleh seorang pria kulit putih berusia awal 20-an yang menurut pihak berwenang “membenci orang kulit hitam”, terjadi setelah penembakan yang fatal dan penuh kebencian di tempat-tempat umum, termasuk sinagoga di Pittsburgh pada tahun 2018, dan Walmart di El Paso, Texas pada tahun 2019. dan supermarket di Buffalo, New York pada tahun 2022.

Baca lebih lanjut di sini.

Sagitarius meninggalkan surat kebencian, kata sheriff

Penembak, yang mengenakan rompi taktis dan dipersenjatai dengan senapan AR dan pistol Glock, telah meninggalkan pesan kepada orang tuanya, media dan penegak hukum federal dengan tuduhan kebencian rasial, kata Sheriff TK Waters pada hari Sabtu. Senjata api itu ditandai dengan pena putih dan swastika.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *