Rabu , Juli 24 2024
Pria Utah yang dibunuh oleh FBI menodongkan senjata ke agen sebelum menembak secara fatal

Pria Utah yang dibunuh oleh FBI menodongkan senjata ke agen sebelum menembak secara fatal

Seorang pria Utah yang ditembak mati oleh FBI pada hari Rabu bersenjata ketika agen FBI menghadapinya di rumahnya, kata seorang pejabat polisi senior kepada NBC News. Pihak berwenang mengatakan dia mengarahkan senjatanya ke agen dan tidak menanggapi perintah mereka.

Para pejabat mengatakan FBI menembak mati pria itu, yang diidentifikasi dalam surat dakwaan sebagai Craig Deleeuw Robertson, saat mereka menjalani surat perintah di rumahnya di Provo pada hari Rabu.

Dia diduga mengancam Presiden Joe Biden, dengan mengatakan dia harus menyiapkan penyamaran dan senapan snipernya untuk kunjungan Biden ke Utah minggu ini. Dia juga secara terbuka merencanakan pembunuhan Alvin Bragg, Jaksa Distrik Manhattan yang kantornya menuntut mantan Presiden Donald Trump.

Pejabat penegak hukum senior mengatakan Secret Service pertama kali merujuk Robertson dan ancamannya ke FBI.

Truth Social, situs media sosial yang didirikan dan digunakan Trump secara teratur, juga memberi tahu FBI tentang ancaman Robertson terhadap Bragg di situs tersebut pada bulan Maret, kata seorang pejabat penegak hukum senior kedua.

Penembakan itu terjadi pada pukul 06:15 Rabu ketika agen berusaha memberikan surat perintah dan surat perintah penggeledahan di rumah Roberton, kata FBI dalam sebuah pernyataan. Dikatakan tidak ada petugas yang terluka dan insiden itu sedang diselidiki oleh departemen inspeksi badan tersebut.

Robertson ditembak mati di pintu masuk rumahnya, kata salah satu petugas.

Penyelidikan atas penembakan fatal itu secara forensik akan menentukan apakah Robertson menembakkan senjatanya, kata pejabat senior itu.

Secret Service mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya mengetahui penyelidikan dan penembakan itu tetapi telah mengajukan pertanyaan apa pun kepada FBI.

Sedikit informasi yang dirilis Rabu pagi tentang keadaan menjelang penembakan. Tanpa kejelasan yang lebih besar, disinformasi partisan telah beredar tanpa terkendali di media sosial.

Poster sayap kanan online dengan mudah membandingkan Robertson dengan Ashli ​​​​Babbitt, pengunjuk rasa pro-Trump yang ditembak mati saat menyerbu US Capitol pada 6 Januari 2021. Babbitt, seorang veteran Angkatan Udara, telah menjadi martir di antara hak-hak lainnya. Sekarang beberapa mengklaim Robertson dibunuh karena pandangannya, yang bertentangan dengan pemerintahan Biden.

Menurut sebuah studi Penn State University yang diterbitkan tahun lalu, disinformasi telah meningkat dalam ekosistem internet, yang pada gilirannya memicu terorisme domestik pada saat terjadi polarisasi politik.

Hal itu kadang-kadang membuat pekerjaan penegakan hukum menjadi sulit karena persepsi FBI, kata seorang mantan pejabat senior FBI.

“Agen secara rutin diancam oleh orang-orang yang mereka selidiki,” kata mantan perwira itu. “Dan itu membuat misi jauh lebih sulit karena itu benar-benar mengubah semua yang Anda lakukan.”

Tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan Robertson setelah penembakan itu. Dia hanya memiliki satu pertengkaran dengan penegak hukum. Dia ditangkap pada tahun 1997 karena perilaku tidak tertib, yang tidak dia lawan, dan membayar denda $70, menurut catatan publik.

Menantu perempuan Robertson, Julie Robertson, mengatakan segera setelah kematiannya bahwa dia adalah seorang tukang kayu dan pecinta anjing, tetapi dia merasa sulit untuk menggambarkannya. Dia mengatakan saat itu “sangat, sangat sulit bagi keluarga”.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *