Senin , Juli 15 2024
230802 Makeshift Cinderblock Cell fbi oregon ew 200p c4352a

Pria yang dituduh menahan wanita di sel Oregon diduga mengancam akan membunuh ibu dari 2 anaknya

Seorang pria yang menurut para pejabat menculik dan menahan seorang wanita sebagai tawanan di sel darurat di garasi rumahnya di Oregon diduga menyerang, melecehkan, dan mengancam akan membunuh wanita lain dan dua anak mereka sebelum dia meminta perintah perlindungan terhadapnya tiga tahun lalu.

“Dia secara fisik menyerang saya, dia memukul saya, dia mengerem (sic) dan melempar barang, dia berteriak pada anak-anak dan saya … kami terbangun setiap malam karena dia mabuk dan keras dan membuat kami takut,” tulis wanita itu di petisi tahun 2020 untuk perintah penahanan kekerasan dalam rumah tangga.

Negasi Zuberi – 29 tahun yang menggunakan alias “Sakima,” “Justin Hyche” dan “Justin Kouassi” – ditangkap 16 Juli di Nevada dalam kasus penculikan dan telah dikaitkan dengan setidaknya empat serangan seksual kekerasan di empat negara bagian, kata FBI. Pejabat khawatir dia mungkin memiliki korban lain.

Petisi wanita yang meminta perintah penahanan terhadap Justin Kouassi, salah satu alias tersangka, diajukan pada Juli 2020 di Contra Costa County, California, dan diperoleh NBC News pada hari Kamis.

Tidak jelas apakah perintah penahanan dikeluarkan atau kasusnya dibatalkan. Dokumen tersebut menyatakan bahwa penampilan September 2020 dihapus dari kalender pengadilan.

Dia juga menuduh Zuberi mengambil teleponnya agar dia tidak menelepon polisi dan mengambil uangnya sebagai bentuk penyalahgunaan keuangan. Dia juga menulis bahwa dia memar karena dia “memukul”, “menahan” dan “memukul” dia.

“Dia datang pada malam hari tanpa izin saya, memecahkan jendela saya, mencoba memukuli saya, memperlakukan (sic) untuk membunuh saya dan anak-anak saya,” tulisnya. “Dia memperlakukan (sic) untuk mengambilnya sehingga saya bisa sengsara tanpa mereka.”

Kantor Lapangan Portland Biro Investigasi Federal meminta bantuan publik dalam mengidentifikasi calon korban pelaku kekerasan seksual yang telah tinggal di setidaknya 10 negara bagian.FBI Oregon

NBC News tidak mengidentifikasi wanita atau anak-anaknya, yang mungkin menjadi korban pelecehan. Nomor telepon yang terdaftar untuk wanita itu tidak aktif ketika NBC News berusaha menghubunginya pada hari Kamis.

Petisi itu juga menyatakan bahwa dua anak perempuan itu, yang dia bagi dengan Zuberi, takut padanya.

“Anak-anak saya bersembunyi darinya karena dia selalu keras dan marah dan tidak dapat diprediksi,” tulisnya. “Bangunkan mereka sepanjang malam membuat mereka menangis sepanjang waktu.”

Sel cinderblock di sebuah rumah di Klamath Falls, Ore.
Sel cinderblock di sebuah rumah di Klamath Falls, Ore.FBI Oregon

Seorang tetangga Zuberi’s di Klamath Fallas, Melanie McClure, mengatakan pada hari Kamis bahwa dia jarang melihat istri atau anak-anaknya – keduanya berusia di bawah 10 tahun – setelah keluarganya pindah ke rumah tersebut awal tahun ini.

Dia kemudian berteman dengan istri Zuberi dan ingat pernah mengundangnya ke “mam’s night out” dengan teman-teman lain di bulan April atau Mei.

Ketika McClure mampir ke rumah mereka untuk memberi tahu wanita itu bahwa mereka akan pergi, McClure mengatakan wanita itu bertanya kepada suaminya apakah dia “setidaknya” bisa membawa ponselnya.

McClure, tercengang mendengar pertanyaan itu, berkata dia mencoba meyakinkan Zuberi tentang rencana mereka. Dia menanggapi dengan apa yang digambarkan McClure sebagai komentar “merendahkan” tentang istrinya.

“Dia mengatakan kepada saya, ‘Dia bisa pergi, tidak apa-apa,’” kenang McClure. “Tapi kemudian pintu ini akan dikunci, dan dia harus mencari tahu di mana dia akan tinggal malam ini.”

McClure mengatakan dia mendorong kembali dan Zuberi mengalah, setuju untuk memberikan istrinya teleponnya dan membiarkan pintu tidak terkunci. Tetapi ketika para wanita itu berada di sebuah restoran, Zuberi muncul, duduk di bar dan mengawasi istrinya tanpa berkata apa-apa selama sekitar 30 menit, kata McClure.

“Dia mengendalikan dia dan hidupnya,” kata McClure, menambahkan bahwa dia mendorong istri Zuberi untuk mencari bantuan.

Sementara McClure mengira petugas polisi kemungkinan besar akan dipanggil untuk situasi di rumah yang melibatkan Zuberi dan istrinya, dia tidak pernah percaya mereka akan menanggapi sesuatu yang mengerikan seperti yang dijelaskan oleh otoritas federal.

“Untuk berpikir Anda bisa lolos dengan sesuatu yang gila – itu membingungkan,” katanya.

Zuberi dituduh menculik seorang pekerja seks di Seattle bulan lalu dan membawanya ke kediamannya di Klamath Falls, Oregon, di mana dia ditahan di sel darurat yang dia bangun di garasinya dari balok kayu dengan pintu besi yang tidak bisa dibuka. bagian dalam.

Dia didakwa dengan satu tuduhan penculikan antar negara bagian di pengadilan distrik federal di Oregon.

Menurut pengaduan pidana, korban melawan dan “berulang kali menggedor pintu” sampai pintu terbuka. Begitu keluar, dia menandai pengendara yang lewat yang menelepon 911.

Zuberi melarikan diri dan akhirnya ditemukan di Reno, Nevada, pada 16 Juli, bersama keluarganya di tempat parkir Walmart.

Dia berada di dalam mobil, menggendong salah satu anaknya di kursi depan, berbicara dengan istrinya yang berada di luar mobil, kata para pejabat.

“Dia menolak untuk keluar dari kendaraan dan melukai dirinya sendiri dengan benda tajam yang menyebabkan dia mengeluarkan banyak darah. Dia juga berusaha untuk menghancurkan teleponnya,” kata pengaduan itu. Anak itu tidak terluka, kata dokumen itu.

Laporan pemesanan di Washoe County, Nevada, menunjukkan dakwaan tambahan berupa pemenjaraan palsu, penelantaran anak, pemenjaraan palsu dengan korban sebagai tameng, buronan dari negara bagian lain, dan penyerangan dengan senjata mematikan.

Pengacara Zuberi di Oregon tidak segera menanggapi permintaan komentar. Dia menolak permintaan sebelumnya.

Dia telah tinggal di 12 negara bagian – California, Washington, Oregon, Colorado, Utah, Florida, New York, New Jersey, Michigan, Illinois, Alabama, dan Nevada – selama dekade terakhir, kata FBI.

Pejabat mengatakan bahwa dia mungkin telah menggunakan beberapa metode untuk menargetkan korban, termasuk meminum minuman keras dan menyamar sebagai petugas polisi.

FBI meluncurkan situs web investigasi tempat calon korban atau orang lain yang memiliki informasi terkait kasus tersebut dapat mengisi formulir untuk menawarkan informasi lebih lanjut.

“Beberapa pertemuan mungkin telah difilmkan agar tampak seolah-olah penyerangan itu terjadi atas dasar suka sama suka,” kata halaman itu. “Korban diancam akan dibalas jika melapor ke polisi.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *