Sabtu , Mei 18 2024
231002 fearless fund se 1013a f4a10b

Program hibah untuk pengusaha perempuan kulit hitam diblokir oleh pengadilan banding federal

Program hibah untuk bisnis milik perempuan kulit hitam untuk sementara diblokir oleh pengadilan banding federal dalam kasus yang menyoroti meningkatnya perselisihan mengenai kebijakan keberagaman perusahaan.

Keputusan 2-1 oleh Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-11 yang berbasis di Atlanta untuk sementara memblokir Fearless Fund dalam menjalankan Kontes Strivers Grant, yang antara lain memberikan $20.000 kepada bisnis yang setidaknya 51% dimiliki oleh perempuan kulit hitam.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Fearless Fund yang berbasis di Atlanta mengatakan pihaknya akan mematuhi perintah tersebut namun tetap yakin pada akhirnya akan memenangkan gugatan tersebut. Kasus ini diajukan oleh American Alliance for Equal Rights, sebuah kelompok yang dipimpin oleh aktivis konservatif Edward Blum, yang berpendapat bahwa dana tersebut melanggar bagian dari Undang-Undang Hak Sipil tahun 1866 yang melarang diskriminasi rasial dalam kontrak. “Kami sangat tidak setuju dengan keputusan tersebut dan tetap setia pada misi dan komitmen kami untuk menghilangkan ketidakadilan yang tidak dapat diterima yang terjadi pada perempuan kulit hitam dan perempuan kulit berwarna lainnya dalam modal ventura,” kata Fearless Fund.

Perintah tersebut, yang dikeluarkan pada hari Sabtu, membatalkan keputusan Hakim Distrik AS Thomas W. Thrash pada hari Selasa yang menolak permintaan Aliansi Amerika untuk menghentikan program tersebut. Mayoritas dari panel yang terdiri dari tiga hakim menulis bahwa program Fearless Fund bersifat “eksklusif secara rasial” dan kelompok Blum kemungkinan besar akan menang.

“Anggota American Alliance for Equal Rights senang bahwa Sirkuit ke-11 mengakui kemungkinan Kontes Hibah Fearless Strivers adalah ilegal,” kata Blum dalam sebuah pernyataan. “Kami menantikan penyelesaian akhir dari gugatan ini.”

Dalam perbedaan pendapatnya, Hakim Charles R. Wilson mengatakan bahwa menggunakan undang-undang tahun 1866 untuk melawan program Fearless Fund adalah “penyimpangan niat Kongres” karena undang-undang era Rekonstruksi dimaksudkan untuk melindungi orang kulit hitam dari perlindungan pengucilan ekonomi. Wilson mengatakan gugatannya kemungkinan besar tidak akan berhasil.

Kasus ini telah menjadi ujian karena perselisihan mengenai pertimbangan rasial beralih ke tempat kerja setelah Mahkamah Agung AS pada bulan Juni memutuskan untuk mengakhiri tindakan afirmatif dalam penerimaan mahasiswa baru di perguruan tinggi.

Kompetisi pendanaan ini merupakan salah satu dari beberapa program yang dijalankan oleh Fearless Fund, yang diciptakan untuk menutup kesenjangan akses terhadap pendanaan bagi pengusaha perempuan kulit hitam yang menerima kurang dari 1% pendanaan modal ventura. Agar memenuhi syarat untuk menerima hibah, sebuah bisnis harus, antara lain, setidaknya 51% dimiliki oleh perempuan kulit hitam.

Fearless Fund telah menyewa pengacara hak-hak sipil terkemuka, termasuk Ben Crump, untuk membela gugatan tersebut. Pengacara berpendapat bahwa hibah tersebut bukanlah kontrak melainkan sumbangan yang dilindungi oleh Amandemen Pertama.

Dalam pendapat mayoritasnya, panel banding tidak setuju, dan menulis bahwa Amandemen Pertama “tidak memberikan hak kepada terdakwa untuk mengecualikan seseorang dari sistem kontrak berdasarkan ras mereka.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *