Minggu , Juni 16 2024
230731 sunak mb 1212 05dda6

Reaksi hijau? Pemimpin Inggris itu memanaskan pertarungan soal mengemudi – yang bisa menjadi tanda perang yang akan datang melawan perubahan iklim

LONDON — Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak berpose di dalam mobil yang pernah dimiliki oleh ikon Konservatif Margaret Thatcher dan menjelaskan mengapa dia melancarkan serangan media untuk meningkatkan reputasinya sendiri sebagai pendukung pemilih rata-rata melawan apa yang dia anjurkan atas nama supremasi negara. .

Sunak mengisyaratkan penentangannya terhadap berbagai tindakan hijau di Twitter pada hari Minggu, dengan mengatakan dia tahu “betapa pentingnya mobil bagi kehidupan keluarga,” berbeda dengan oposisi Partai Buruh “anti-mobil” di negara itu.

Pemerintah Konservatif Sunak yang diperangi menanggapi dengan mengumumkan peninjauan langkah-langkah “anti-mobil” untuk meningkatkan kualitas udara dan mengurangi lalu lintas, dan perluasan besar-besaran izin pengeboran minyak dan gas di Laut Utara Inggris.

Perdana Menteri mengklaim Inggris dapat melakukan semuanya dan masih mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2050. Tapi itu adalah perubahan haluan yang tiba-tiba di sebuah negara di mana sebagian besar ada konsensus politik tentang politik hijau – dan para ahli mengatakan kepada NBC News bahwa itu bisa menjadi awal dari perubahan yang lebih luas yang akan melihat partai-partai sayap kanan meronta-ronta perlawanan terhadap politik hijau sebagai kesempatan untuk memenangkan suara.

Dibantu oleh kemenangan mengejutkan dalam pemilihan lokal bulan lalu di mana Partai Konservatif menyuarakan penentangan terhadap pungutan pengendara baru di London, Sunak telah merayu pemilih dengan bergabung dalam gerakan protes menentang upaya untuk melarang penggunaan mobil untuk membatasi sebagai serangan terhadap kebebasan pribadi.

Langkah tersebut dilakukan karena beberapa negara Eropa menghadapi kerusuhan politik atas masalah lingkungan. Di Belanda, gerakan petani-borjuis muncul sebagai partai politik terkemuka tahun ini karena menentang rencana pemerintah untuk mengurangi atau menutup ribuan pertanian, sementara pemerintah populis sayap kanan Polandia menolak target energi terbarukan Uni Eropa dikritik Energi 27 negara anggotanya berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 55% pada tahun 2030.

“Apa yang Anda lihat sekali lagi, seperti imigrasi, sebuah partai kanan-tengah mulai mengadopsi beberapa frase dan retorika khas dari partai populis sayap kanan radikal, yang seringkali menampilkan diri mereka sebagai teman pengemudi.” kekhawatiran dilebih-lebihkan,” kata Tim Bale, seorang profesor politik di Queen Mary University di London dan pakar Partai Konservatif.

Aktivis Greenpeace memprotes di rumah Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak di Inggris utara pada hari Kamis.Luca Marino / AFP – Getty Images

Pada 21 Juli, Konservatif secara tak terduga memenangkan pemilihan sela di Uxbridge dan South Ruislip, kursi parlemen di pinggiran barat London yang dikosongkan oleh mantan Perdana Menteri Boris Johnson.

Pemilihan menyebabkan referendum di ULEZ, Zona Emisi Ultra Rendah, yang mengenakan biaya kepada pengemudi kendaraan yang lebih tua dan sangat berpolusi £12,50 ($16) sehari untuk mengemudi di wilayah pusat kota London. Pada akhir Agustus, zona tersebut akan meluas melintasi London Raya – dan kekhawatiran di antara penduduk pinggiran kota tentang hal itu memberi kemenangan yang sangat dibutuhkan oleh Konservatif.

Beberapa pengunjuk rasa yang menentang perubahan tersebut sangat dipengaruhi oleh teori konspirasi sayap kanan yang rumit, dan kekhawatiran sedemikian rupa sehingga kamera yang dipasang untuk menegakkan rencana tersebut telah dirusak atau dicuri.

anjungan minyak BP Skotlandia
Anjungan minyak BP di Laut Utara lepas pantai Skotlandia, foto tahun 2014.Andy Buchanan / AFP – File Getty Images

Meskipun demikian, Walikota Buruh Sadiq Khan dengan penuh semangat membela kebijakan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu diperlukan karena polusi udara membunuh ribuan orang di ibu kota setiap tahun.

Sebagian besar mobil juga tidak membayar pajak emisi. Tetapi hasil Uxbridge memicu kekhawatiran tentang ULEZ dari pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer, karena dia ingin menghindari potensi masalah yang dapat membantu Konservatif mempertahankan kekuasaan.

Dan serangan media Sunak terjadi pada saat banyak anggota parlemen Konservatif dan anggota partai percaya bahwa kebijakan lingkungan akan merugikan Inggris terlalu banyak dan berdampak terbatas, kata Bale.

“Uxbridge mempercepat atau memperkuat suara-suara ini dan, mengingat kesulitan besar pemerintah di segala bidang, mungkin mendorong pemerintah untuk mempersenjatai masalah ini dengan harapan dapat memobilisasi sebagian dari basis mereka,” katanya.

Namun, kemenangan Uxbridge menentang gravitasi politik.

Konservatif kalah telak dalam dua pemilihan sela lagi pada hari yang sama, dengan Buruh mengambil kursi dari Selby dan Ainsty di Yorkshire Utara, pembalikan dramatis dan belum pernah terjadi sebelumnya dari 2019 ketika seorang anggota parlemen Konservatif menang dengan 20.000 suara.

Masih banyak lagi yang akan datang: menurut jajak pendapat, Partai Buruh unggul sekitar 20% setahun sebelum pemilu nasional.

Dengan krisis biaya hidup yang sedang berlangsung mendominasi pikiran pemilih, dan dengan sebagian besar wilayah negara tidak terpengaruh oleh zona emisi yang diusulkan atau peraturan lalu lintas rendah serupa, beberapa analis mempertanyakan kebijaksanaan strategi Sunak. Jajak pendapat di bulan Mei menunjukkan bahwa 39% warga London mendukung ULEZ versus 35% menentang.

Saat demonstrasi, pengunjuk rasa mengacungkan plakat anti-ULEZ
Bulan lalu, pengunjuk rasa berdemonstrasi di luar Royal Courts of Justice di London menentang perpanjangan zona biaya emisi untuk kendaraan. Gambar Vuk Valcic / SOPA/LightRocket via Gett

Banyak anggota parlemen di kursi pedesaan mendukung sikap Perdana Menteri, meskipun mantan Sekretaris Energi Konservatif Chris Skidmore mengatakan perluasan pengeboran Laut Utara telah menempatkan Sunak “di sisi sejarah yang salah”.

Para pengunjuk rasa dari kelompok kampanye Greenpeace, menanggapi langsung izin Laut Utara yang baru, menyelimuti rumah Sunak di daerah pemilihannya di North Yorkshire pada hari Kamis sementara keluarganya berlibur di California.

Tekad untuk menargetkan pemilih rata-rata, yang sering dilihat sebagai kekuatan pendorong, bukanlah hal baru dalam politik Inggris. Tapi perdebatan ini – anggapan kompromi antara kebebasan pribadi dan kebijakan lingkungan – menjadi pertanda baik bagi masa depan politik, menurut Neil Lee, profesor geografi ekonomi di London School of Economics.

“Saya pikir kebijakan lingkungan akan mendapat prioritas lebih tinggi karena perubahan iklim dan dampak lingkungan lainnya menjadi lebih nyata,” katanya.

“Ini bukan debat pertama di mana kelompok-kelompok kecil dapat menahan langkah-langkah yang menurut saya, dalam hati kami, kami tahu harus kami lakukan.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *