Minggu , Juni 16 2024
230930 bowman sj 301p 833e79

Rep Bowman sedang diselidiki karena membunyikan alarm kebakaran, sementara McCarthy membandingkannya dengan 6 Januari

WASHINGTON – Ketua DPR Kevin McCarthy menyerukan hukuman bagi Rep. Jamaal Bowman, D-N.Y., setelah dia membunyikan alarm kebakaran di gedung perkantoran Capitol pada hari Sabtu, membandingkannya dengan perusuh 6 Januari yang melakukannya Menyerang gedung.

“Ketika Anda memikirkan bagaimana orang lain diperlakukan ketika mereka datang dan ingin mengubah jalannya peristiwa di dalam gedung,” kata McCarthy.

McCarthy melanjutkan dengan mengatakan bahwa komite etika harus menanggapi alarm kebakaran dengan “serius.”

“Ini tidak boleh dibiarkan begitu saja,” kata McCarthy. “Saya akan membicarakan hal ini dengan pemimpin Demokrat. Namun hal ini tidak boleh dibiarkan begitu saja tanpa hukuman. Ini memalukan.”

Kantor Bowman membenarkan bahwa dia menyalakan alarm tetapi menduga hal itu tidak disengaja.

“Anggota Kongres Bowman tidak tahu dia menyalakan alarm gedung saat dia bergegas melakukan pemungutan suara,” kata juru bicara itu dalam sebuah pernyataan. “Anggota kongres menyesali adanya kebingungan.”

Pemimpin Partai Demokrat Hakeem Jeffries, D-N.Y., mengatakan dia belum melihat video alarm kebakaran berbunyi.

“Sampai saya melihat videonya, saya belum bisa berkomentar lebih lanjut,” ujarnya saat ditanya.

Komite Administrasi DPR sudah menyelidikinya.

“Reputasi. Jamal Bowman membunyikan alarm kebakaran di Cannon pagi ini,” tulis akun yang dikendalikan oleh Partai Republik di komite X, situs web yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, juga salah mengeja nama depan anggota kongres tersebut. “Penyelidikan mengenai alasan penarikan itu sedang berlangsung.”

Jabatan tersebut ditandatangani oleh Ketua Panitia Bryan Steil, R-Wis.

Polisi Capitol AS tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Alarm kebakaran berbunyi di Gedung Kantor Cannon, yang terhubung ke Capitol melalui terowongan bawah tanah, ketika Partai Republik mencoba untuk memulai pemungutan suara mengenai tindakan pengeluaran 45 hari untuk menjaga pemerintahan tetap terbuka.

Partai Demokrat rupanya berusaha menunda dimulainya pemungutan suara, namun mereka hanya mempunyai sedikit informasi mengenai hal tersebut. Banyak yang mengeluh bahwa Partai Republik mencoba memberikan suara sebelum Demokrat sempat membaca RUU tersebut.

Pemimpin Partai Demokrat, Rep. Hakeem Jeffries, memberikan pidato selama 52 menit yang dianggap sebagai upaya untuk memberikan waktu kepada rekan-rekan dan stafnya untuk memikirkan apakah partainya akan mendukung RUU tersebut.

Pada akhirnya, pemungutan suara dimulai dua setengah jam setelah dijadwalkan dimulai. Dan Partai Demokrat memberikan suara terbanyak untuk RUU tersebut.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *