230915 covid test 2022 ew 513p 289d40

Sakit tenggorokan, lalu sembelit: Gejala umum Covid sekarang mengikuti pola, kata dokter

Para dokter mengatakan mereka semakin sulit membedakan Covid-19 dengan alergi atau pilek, bahkan ketika jumlah pasien rawat inap meningkat.

Tanda-tanda penyakit sebelumnya seperti batuk kering atau hilangnya indera perasa atau penciuman kini semakin berkurang. Sebaliknya, dokter melihat penyakit yang lebih ringan yang cenderung berfokus pada saluran pernapasan bagian atas.

“Gejala khasnya tidak sama seperti yang kita lihat sebelumnya. Banyak yang mampet, kadang bersin, biasanya sakit tenggorokan ringan,” kata dr. Erick Eiting, wakil kepala pengobatan darurat di Pusat Kota Mount Sinai di New York City.

Biasanya sakit tenggorokannya dulu, baru mampet, ujarnya.

Zoe COVID Symptom Study, yang mengumpulkan data tentang gejala yang dilaporkan sendiri melalui aplikasi ponsel pintar di Inggris, telah mendokumentasikan tren yang sama. Hasilnya menunjukkan bahwa sakit tenggorokan menjadi lebih umum setelah varian Omicron menjadi lazim pada akhir tahun 2021. Sebaliknya, kehilangan penciuman lebih jarang terjadi dan tingkat rawat inap menurun dibandingkan musim panas dan musim gugur tahun 2021.

Dokter sekarang menggambarkan pola gejala yang lebih jelas dan konsisten.

“Hampir semua orang yang saya temui memiliki gejala yang sangat ringan,” kata Eiting tentang pasien daruratnya, menambahkan: “Kami hanya tahu itu Covid karena kami menguji mereka.”

Apa saja gejala Covid-19?

Meskipun tiga dokter yang diwawancarai mengatakan bahwa Covid sering kali diawali dengan sakit tenggorokan akhir-akhir ini, mereka memberikan gambaran yang berbeda mengenai tingkat keparahannya.

Dr. Grace McComsey, wakil dekan penelitian klinis dan translasi di Case Western University, mengatakan beberapa pasien menggambarkan “sensasi terbakar yang tidak pernah mereka alami sebelumnya, bahkan dengan radang.”

“Lalu begitu terjadi kemacetan, sepertinya tenggorokannya membaik,” ujarnya.

Selain hidung tersumbat, dokter mengatakan beberapa pasien juga mengalami sakit kepala, kelelahan, nyeri otot, demam, menggigil atau hidung tersumbat, yang dapat menyebabkan batuk – meskipun batuk bukanlah gejala utama.

McComsey mengatakan kelelahan dan nyeri otot biasanya berlangsung beberapa hari, sedangkan kemacetan terkadang bisa berlangsung beberapa minggu.

Dia memperkirakan hanya sekitar 10-20% pasien Covid-19 yang saat ini kehilangan indra perasa dan penciumannya, dibandingkan dengan sekitar 60-70% pada awal pandemi.

Eiting mengatakan dia juga tidak melihat banyak diare akhir-akhir ini – gejala yang lebih umum terjadi di masa lalu.

Seringkali, kata dokter, hanya sedikit pasien yang perlu dirawat di rumah sakit – bahkan mereka yang datang ke ruang gawat darurat – dan banyak yang sembuh tanpa memerlukan pil antivirus Paxlovid atau pengobatan lainnya.

“Terutama sejak bulan Juli, ketika lonjakan kecil baru-baru ini dimulai, orang-orang muda dengan gejala pernafasan bagian atas – batuk, pilek, sakit tenggorokan, demam dan menggigil – 99% bisa pulang ke rumah dengan perawatan suportif,” kata Dr. Michael Daignault, seorang dokter darurat di Providence Saint Joseph Medical Center di Burbank, California.

Mengapa Covid tampak lebih ringan sekarang

Dr. Dan Barouch, direktur Pusat Penelitian Virologi dan Vaksin di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston, mengaitkan gejala ringan yang dilihat dokter dengan kekebalan dari vaksin dan infeksi sebelumnya.

“Secara keseluruhan, tingkat keparahan Covid jauh lebih rendah dibandingkan satu dan dua tahun lalu. “Ini bukan karena variannya kurang kuat, tapi karena respon imunnya lebih tinggi,” kata Barouch.

Dokter lain percaya bahwa Omicron sendiri juga telah mengubah tampilan gejala Covid, karena beberapa penelitian menunjukkan bahwa versi awalnya tidak sebaik varian sebelumnya dalam menginfeksi paru-paru.

Subvarian yang paling tersebar luas saat ini adalah EG.5, diikuti oleh strain yang disebut FL.1.5.1. Bersama-sama, keduanya tampaknya mendorong lonjakan infeksi Covid, meskipun para ilmuwan juga mengawasi BA.2.86, varian dengan sejumlah besar mutasi yang sangat berbeda dari versi Omicron sebelumnya. Meskipun kasus BA.2.86 meningkat di Amerika Serikat, namun ini bukan varian yang paling umum.

Barouch mengatakan suntikan booster baru harus efektif melawan ketiga jenis virus ini dan jenis lainnya.

Siapa yang akan dirawat di rumah sakit?

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, AS mencatat sekitar 19.000 pasien rawat inap akibat Covid-19 setiap minggunya. Rata-rata mingguan naik sekitar 80% dari awal Agustus hingga awal September.

Tingkat rawat inap tertinggi terjadi pada kelompok usia 75 tahun ke atas, diikuti oleh bayi berusia kurang dari 6 bulan, dan orang dewasa berusia 65 hingga 74 tahun. Kebanyakan orang yang dirawat di rumah sakit karena Covid sejak Januari belum menerima suntikan booster bivalen, menurut CDC.

Khususnya pada orang lanjut usia, kekebalan dapat berkurang jika mereka tidak terinfeksi atau divaksinasi baru-baru ini, kata Daignault.

“Oleh karena itu, prioritasnya adalah memvaksinasi kelompok pasien tertentu dengan vaksinasi musim gugur,” katanya.

Daignault mengatakan ruang gawat darurat umumnya tidak mengalami sesak napas, kadar oksigen rendah, atau pneumonia akibat virus yang menyebabkan beberapa pasien di masa lalu harus dipasangi tabung oksigen atau ventilator.

Sebaliknya, rata-rata pasien Covid yang dirawat di rumah sakit di Burbank berusia lebih tua dan menderita dehidrasi, kehilangan nafsu makan, lemas atau kelelahan.

Seperti apa Long Covid sekarang?

Sebuah studi yang diterbitkan bulan ini menemukan bahwa tingkat long Covid turun setelah Omicron menjadi varian dominan. Para peneliti tidak mengetahui apakah penyakit ringan berkontribusi terhadap tren ini atau apakah imunitas masyarakatlah yang menjadi penyebabnya.

Namun McComsey – peneliti senior pada inisiatif RECOVER di Institut Kesehatan Nasional, yang mempelajari long Covid – mengatakan dia masih melihat kasus-kasus baru long Covid. Detak jantung yang cepat dan intoleransi olahraga adalah gejala persisten yang paling umum terjadi, katanya.

Setiap infeksi ulang membawa risiko penyakit Covid yang berkepanjangan, tambah McComsey. Oleh karena itu, dia tidak percaya bahwa masyarakat harus mengabaikan peningkatan infeksi saat ini.

“Apa yang kami lihat di klinik-klinik Covid yang sudah lama ada bukan hanya jenis virus lama yang terus menunjukkan gejala dan tidak membaik – kami juga meningkatkan jumlah tersebut dengan adanya jenis virus baru,” kata McComsey. “Itulah mengapa saya tidak menganggap serius gelombang baru ini.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *