Sabtu , Mei 18 2024
230926 iraq wedding fire ac 814p 3939b2

Sedikitnya 100 orang tewas dan 150 orang terluka dalam kebakaran gedung pernikahan di Irak

MOSUL, Irak (AP) — Kebakaran yang melanda aula tempat pernikahan Kristen di Irak utara menewaskan sedikitnya 100 orang dan melukai 150 lainnya, kata pihak berwenang Rabu, memperingatkan bahwa jumlah korban tewas bisa bertambah.

Menurut pihak berwenang, kebakaran terjadi di daerah Hamdaniya di provinsi Nineveh, Irak. Ini adalah daerah yang mayoritas penduduknya beragama Kristen di luar kota Mosul, sekitar 205 mil barat laut ibu kota Bagdad.

Tayangan televisi menunjukkan api menjalar ke seluruh aula pernikahan saat kebakaran terjadi. Setelah kebakaran, hanya logam hangus dan puing-puing yang terlihat saat orang-orang berjalan melintasi lokasi kejadian. Penerangan hanya berasal dari kamera televisi dan lampu telepon genggam penonton.

Para penyintas tiba di rumah sakit setempat, menerima oksigen dan dibalut, sementara keluarga mereka berjalan-jalan di aula dan keluar sementara para pekerja mengatur lebih banyak tangki oksigen.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Saif al-Badr mengumumkan jumlah korban melalui kantor berita pemerintah Irak.

“Segala upaya dilakukan untuk memberikan bantuan kepada para korban kecelakaan malang itu,” kata al-Badr.

Perdana Menteri Mohammed Shia al-Sudani memerintahkan penyelidikan atas kebakaran tersebut dan meminta bantuan dari otoritas dalam negeri dan kesehatan negara tersebut, kata kantornya dalam sebuah pernyataan online.

Najim al-Jubouri, gubernur provinsi Niniwe, mengatakan beberapa orang yang terluka telah dibawa ke rumah sakit daerah. Dia memperingatkan bahwa belum ada angka pasti korban jiwa akibat kebakaran tersebut, sehingga kemungkinan jumlah korban tewas bisa bertambah.

Belum ada pernyataan resmi mengenai penyebab kebakaran tersebut, namun laporan awal dari saluran berita televisi Kurdi, Rudaw, menyatakan bahwa kembang api di lokasi tersebut mungkin yang menjadi pemicu kebakaran tersebut.

Pejabat pertahanan sipil yang dikutip oleh Kantor Berita Irak menggambarkan bagian luar aula pernikahan dihiasi dengan panel yang sangat mudah terbakar, dan hal ini ilegal di negara tersebut.

“Kebakaran menyebabkan sebagian aula runtuh karena penggunaan bahan bangunan yang sangat mudah terbakar dan murah, yang akan runtuh dalam beberapa menit jika terjadi kebakaran,” kata pertahanan sipil.

Belum jelas mengapa pihak berwenang Irak mengizinkan penggunaan panel di aula tersebut, meskipun korupsi dan salah urus masih meluas dua dekade setelah invasi pimpinan AS yang menggulingkan Saddam Hussein.

Meskipun beberapa jenis pelapis dapat dibuat dari bahan tahan api, para ahli mengatakan pelapis yang terbakar di aula pernikahan dan di tempat lain tidak dirancang untuk memenuhi standar keselamatan yang lebih ketat dan sering kali dipasang pada bangunan tanpa ada penahan untuk memperlambat api. atau menghentikan kemungkinan kebakaran. Ini termasuk kebakaran Grenfell di London pada tahun 2017, yang menewaskan 72 orang, kematian akibat kebakaran terbesar di tanah Inggris sejak Perang Dunia II, dan beberapa kebakaran gedung bertingkat di Uni Emirat Arab.

Kebakaran tersebut merupakan bencana terbaru bagi kelompok minoritas Kristen di Irak yang semakin menyusut, yang telah diserang dengan kekerasan oleh kelompok ekstremis selama dua dekade terakhir, pertama dari al-Qaeda dan kemudian dari kelompok militan ISIS. Meskipun Dataran Niniwe, tanah air bersejarah, direbut dari kelompok ISIS enam tahun lalu, beberapa kota masih berupa reruntuhan dan kekurangan layanan dasar. Banyak orang Kristen telah pergi ke Eropa, Australia atau Amerika Serikat.

Jumlah umat Kristen di Irak saat ini diperkirakan mencapai 150.000, dibandingkan dengan 1,5 juta pada tahun 2003. Total populasi Irak lebih dari 40 juta.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *