Selasa , Juli 23 2024
Seorang remaja San Diego yang didakwa atas kematian seorang wanita tunawisma mengatakan dia pergi “berburu gelandangan,” kata jaksa penuntut

Seorang remaja San Diego yang didakwa atas kematian seorang wanita tunawisma mengatakan dia pergi “berburu gelandangan,” kata jaksa penuntut

SAN DIEGO — Salah satu dari dua remaja yang didakwa sehubungan dengan kematian seorang wanita tunawisma mengirim SMS pada hari Senin bahwa dia bermaksud untuk “berburu”, menurut NBC San Diego, klaim seorang jaksa pada hari Senin.

William Innes yang berusia 18 tahun menghadapi dakwaan paling serius: pembunuhan tingkat pertama dalam dakwaan yang diajukan terhadap pasangan itu pada hari Senin sehubungan dengan pembunuhan Annette Pershal yang berusia 68 tahun.

Berbekal senapan angin berisi peluru, Innes menembak mati Pershal pada atau sekitar 8 Mei di lingkungan Serra Mesa di San Diego, kata pihak berwenang.

Peringatan darurat untuk Annette Pershal di San Diego pada hari Senin.NBC San Diego

Polisi menanggapi laporan seorang wanita di Serra Mesa pada 8 Mei dan memanggil paramedis yang tidak dapat menentukan mengapa Pershal tidak sadarkan diri, kata polisi San Diego dalam sebuah pernyataan.

Dia dibawa ke rumah sakit, di mana dokter memutuskan dia telah ditembak beberapa kali dengan pistol udara dan lukanya tidak dapat bertahan, kata polisi.

Asisten Jaksa Wilayah Roza Egiazarian mengatakan Senin Pershal ditembak di kepala, kaki dan badan, menurut NBC San Diego. Sebuah peluru merobek aortanya, kata jaksa penuntut.

Tiga hari setelah dia ditemukan, Pershal dinyatakan meninggal, kata polisi.

Egiazarian mengatakan di pengadilan Senin bahwa Innes mengirim pesan teks grup ke kontak yang termasuk rekan terdakwa Ryan Hopkins, 19, menurut NBC San Diego.

Dikatakan, “Saya akan berburu gelandangan dengan senapan,” kata jaksa.

Egiazarian mengatakan pihak berwenang menemukan kemungkinan senjata, senapan angin Gamo Shadow Whisper, selama penggeledahan di rumah Innes, kata penyiar itu.

Innes dituduh memiliki senjata serbu yang dilarang di California dan gagal mengajukan nomor seri untuk dua senjata api potensial berdasarkan undang-undang negara bagian yang mencegah senjata hantu, senjata api yang pada dasarnya tidak dapat dilacak yang dapat dicetak 3D.

Hopkins didakwa melakukan penyerangan dengan senjata mematikan. Jaksa mengatakan dia mengantar Innes ke TKP, yang digambarkan NBC San Diego sebagai tempat parkir.

Kedua remaja yang tinggal di daerah itu mengaku tidak bersalah setelah penangkapan mereka pekan lalu. Menurut catatan penjara, mereka tetap di penjara tanpa jaminan.

Hopkins dijadwalkan hadir di pengadilan Kamis meminta jaminan, kata pengacaranya Vikas Bajaj, lapor penyiar itu.

Di pengadilan hari Senin, Bajaj membantah waktu pengiriman pesan teks “perburuan gelandangan”, dengan mengatakan bahwa pesan itu dikirim 12 jam setelah penembakan, lapor penyiar itu.

Dia menggambarkan Hopkins sebagai “anak baik dengan hati yang hangat”.

Pengacara Innes dan Hopkins tidak segera menanggapi permintaan komentar NBC News.

Pemeriksa Wilayah San Diego menyimpulkan bahwa kematian Pershal adalah pembunuhan. Penyebab kematian masih tertunda dan biro “masih menangani kasus ini,” kata juru bicara daerah Chuck Westerheide Jr.

Pembunuhan dengan senjata bertenaga udara jarang terjadi. “Literatur tentang kematian Angkatan Udara hanya menemukan tiga pembunuhan di Amerika Serikat,” demikian temuan studi tahun 2019 dalam jurnal Clinical Practice and Cases in Emergency Medicine.

Kematian Pershal terjadi saat para tunawisma di kota itu — populasi yang kini telah membengkak menjadi lebih dari 10.000 — menghadapi tindakan keras polisi.

Menanggapi keluhan tentang kamp sepanjang blok di trotoar dan di depan bisnis, kota telah mengambil pendekatan keras yang terlihat di Los Angeles dan di tempat lain, melarang sama sekali “berkemah tidak aman” di luar ruangan.

Orang-orang yang hidup di jalanan juga terus menjadi korban. Di Los Angeles tahun lalu, hampir satu dari empat korban pembunuhan adalah tunawisma, NBC Los Angeles menemukan.

Negara telah mengalokasikan setidaknya $12 miliar untuk mengatasi tunawisma.

Warga dan simpatisan di daerah di mana Pershal, yang dikenal sebagai Granny Annie, ditemukan tak bernyawa mengatakan kepada NBC San Diego bahwa dia telah tinggal di jalanan di sana setidaknya selama tujuh tahun.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *