Rabu , Juli 17 2024
230806 porcha woodruff jm 1716 d060f4

Seorang wanita Detroit menggugat kota setelah dia ditangkap secara salah karena teknologi pengenalan wajah saat dia hamil delapan bulan

Seorang wanita Detroit menggugat kota dan seorang petugas polisi setelah dia ditangkap secara salah saat dia hamil delapan bulan berdasarkan teknologi pengenalan wajah, menurut dokumen pengadilan.

Porcha Woodruff, 32, sedang mempersiapkan kedua anaknya untuk sekolah pada pagi hari tanggal 16 Februari ketika enam petugas polisi muncul di depan pintu rumahnya dan menyerahkan surat perintah perampokan dan pencurian mobilnya.

Woodruff awalnya percaya petugas bercanda karena dia terlihat hamil. Dia ditangkap dan ditahan.

Porcha Woodruff.Kantor Hukum Ivan L. Land, PC

“Nona Woodruff kemudian menemukan bahwa dia terlibat sebagai tersangka melalui foto yang diperlihatkan kepada korban perampokan dan pencurian mobil setelah pertandingan pengenalan wajah yang tidak dapat diandalkan,” kata dokumen pengadilan.

Korban mengatakan kepada polisi bahwa pada tanggal 29 Januari dia bertemu dengan seorang wanita yang pernah melakukan hubungan seksual dengannya. Pada suatu saat di siang hari, mereka berjalan ke pom bensin BP, tempat wanita itu “berinteraksi dengan beberapa orang,” kata gugatan itu.

Mereka kemudian pergi ke lokasi lain di mana korban dirampok dengan todongan senjata dan dirampok oleh seorang pria yang sebelumnya berinteraksi dengan wanita tersebut di SPBU BP. Korban mengatakan kepada polisi teleponnya dikembalikan ke pompa bensin dua hari kemudian.

Gugatan, yang diajukan Kamis di Distrik Timur Michigan, menyebut Detektif LaShauntia Oliver sebagai terdakwa yang ditugaskan untuk kasus tersebut.

Ketika Oliver mengetahui bahwa seorang wanita telah mengembalikan ponsel korban ke pom bensin, dia diduga menggunakan teknik pengenalan wajah yang diterapkan pada rekaman video, yang mengidentifikasinya sebagai Woodruff.

“Detektif Oliver merinci dalam laporannya apa yang dia amati dalam rekaman video dan tidak menyebutkan bahwa tersangka wanita itu hamil,” bunyi gugatan itu.

Ketika seorang pria ditangkap pada 2 Februari saat mengemudikan mobil korban, Oliver gagal menunjukkan foto Woodruff kepada tersangka, dokumen pengadilan menunjukkan.

Korban juga diperlihatkan sejumlah calon tersangka dan mengidentifikasi Woodruff sebagai wanita yang bersamanya saat dirampok. Menurut gugatan tersebut, Oliver menggunakan foto Woodruff yang berusia delapan tahun berturut-turut setelah penangkapan pada tahun 2015, meskipun dia memiliki akses ke SIMnya saat ini.

Pada hari penangkapan Woodruff, dia dan tunangannya meminta petugas untuk meninjau surat perintah untuk menentukan apakah wanita yang melakukan kejahatan itu hamil, yang menurut pengaduan mereka ditolak.

Woodruff didakwa dengan perampokan dan pencurian mobil dan dibebaskan dari Pusat Penahanan Detroit sekitar pukul 7 malam dengan jaminan $100.000.

Tunangannya membawanya ke pusat medis setelah dia keluar, di mana dia didiagnosis dengan detak jantung rendah karena dehidrasi dan diberitahu bahwa dia akan melahirkan karena stres terkait insiden tersebut.

Pada tanggal 6 Maret, Kantor Kejaksaan Wayne County membatalkan kasus terhadap Woodruff karena “bukti yang tidak cukup,” kata gugatan tersebut.

Kepala Detroit James E. White mengatakan kepada NBC News bahwa dia telah meninjau tuduhan dalam gugatan tersebut, yang menurutnya “sangat memprihatinkan”.

“Kami menangani masalah ini dengan sangat serius tetapi tidak dapat berkomentar lebih lanjut saat ini karena penyelidikan lebih lanjut diperlukan,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami akan memberikan lebih banyak informasi saat fakta tambahan tersedia dan kami lebih memahami situasinya.”

Oliver tidak menanggapi permintaan komentar.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *