Rabu , April 24 2024
230926 ksdk ssn madeline michelle carthen jm 1614 ec7c28

Seorang wanita Missouri secara keliru dinyatakan meninggal pada tahun 2007 dan masih berusaha membuktikan bahwa dia masih hidup

16 tahun yang lalu, Madeline-Michelle Carthen sedang mempersiapkan magang musim panas di Ghana setelah diterima dalam program pertukaran magang Universitas Webster ketika dia menerima berita mengejutkan: nomor Jaminan Sosialnya telah dikaitkan dengan orang yang telah meninggal.

“Saya tertawa,” kata Carthen, dari St. Louis, Missouri, melalui panggilan telepon pada hari Selasa, awalnya menganggapnya sebagai kesalahan sederhana. “Saya berkata, ‘Apa maksudmu? Saya sedang duduk di sini. Saya sudah berada di sekolah selama lebih dari satu setengah tahun. …Kenapa aku mati? Apakah ini akan mempengaruhi magang internasional saya?’”

Kesalahan itu tidak mudah diperbaiki dan membuat Carthen, yang kini berusia 52 tahun, kehilangan mata pencahariannya. Dia harus putus sekolah dan selama bertahun-tahun dipecat dan diusir dari rumahnya: semua karena di atas kertas disebutkan dia meninggal pada tahun 2007.

“Saya hanya tahu saya masih hidup. Saya tidak peduli apa yang dikatakan AI atau perangkat lunak, tapi saya masih hidup,” katanya. “Tapi sulit untuk membuktikannya.”

Dunia Carthen mulai terurai pada musim panas 2007. Mahasiswa teknologi bisnis dan ibu dari seorang anak berusia 13 tahun telah diterima di Program Pertukaran Magang Bisnis Internasional Webster, yang memberinya kesempatan untuk bepergian ke luar negeri.

Dia harus mengajukan kembali permohonan hibah untuk semester musim panas untuk menutupi biayanya. Selama waktu itu, penasihat bantuan keuangannya mengetahui bahwa nomor Jaminan Sosial Carthen mencantumkan dia telah meninggal. Pejabat sekolah menyuruhnya menghubungi Administrasi Jaminan Sosial dan mengatakan dia harus mundur sampai situasinya teratasi.

Carthen segera menghubungi SSA dan mengetahui bahwa dia telah dimasukkan dalam File Induk Kematian mereka, sumber data yang mengumpulkan catatan internal SSA tentang orang-orang yang meninggal dengan nomor Jaminan Sosial. Dia mengatakan dia diberitahu bahwa namanya telah ditambahkan “karena kesalahan” dan diberikan surat kesalahan kematian yang harus dia serahkan ke biro kredit untuk membuktikan bahwa dia masih hidup.

“Yah, keadaannya menjadi lebih buruk karena mereka bukan kreditor. Karena ada dalam file induk kematian, masuk ke IRS, masuk ke Departemen Keamanan Dalam Negeri, masuk ke E-Verify, semua itu. Itu mulai mempengaruhi hidup saya,” katanya.

Carthen mengatakan keberadaannya di atas kertas hampir terhapus, menyebabkan efek riak yang tidak pernah dia bayangkan.

Selama bertahun-tahun, dia dipecat dari pekerjaannya karena sumber daya manusia tidak dapat memproses gaji berdasarkan nomor Jaminan Sosialnya, kendaraannya disita, dan dia diusir dari rumahnya. Carthen, yang saat ini tinggal bersama saudara perempuannya, mengatakan dia tidak bisa mendapatkan hipotek.

“Kadang-kadang saya bisa mendapatkan pekerjaan dan dalam beberapa bulan akan ada masalah. Jadi seolah-olah saya bisa mendapatkannya dan kemudian diambil dari saya. Tapi aku tidak tahu kapan itu akan diambil dariku lagi.” ” Katanya.

Sampai hari ini, Carthen tidak tahu bagaimana namanya bisa masuk dalam daftar.

SSA mengatakan jika seseorang mencurigai dirinya telah dinyatakan meninggal secara tidak benar, mereka harus menghubungi kantor Jaminan Sosial setempat sesegera mungkin. Agensi memberikan daftar dokumen yang harus dibawa orang tersebut dan mencatat bahwa hanya kartu identitas yang diperlukan.

Juru bicara Administrasi Jaminan Sosial tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Carthen berusaha tanpa lelah untuk menghapus namanya dari catatan kematian. Dia telah mengajukan lusinan dokumen ke SSA, meminta bantuan empat presiden AS, dan menghubungi pejabat pemerintah lainnya.

Mereka bahkan mengajukan gugatan federal terhadap SSA dan lembaga pemerintah lainnya pada tahun 2019, namun ditolak karena pemerintah mempunyai kekebalan kedaulatan.

Pada tahun 2021, Carthen yakin dia telah membuat sedikit kemajuan ketika SSA memberinya nomor Jaminan Sosial baru. Pada tahun yang sama, dia secara resmi mengganti namanya dari Madeline Coburn untuk menjauhkan diri dari kegagalan tersebut.

Namun kemenangan itu hanya berumur pendek. Dia mengatakan nomor Jaminan Sosial barunya masih ditandai karena masih terhubung dengan nomor lamanya.

“Saya masih terjebak di sini dan tidak ada yang bisa membantu,” katanya. “Saya hanya ingin jawaban.”

Afiliasi NBC KSDK di St. Louis, Missouri, melaporkan kasus Carthen pada tahun 2007. Stasiun berita tersebut mengumumkan minggu ini bahwa mereka bekerja sama dengannya untuk memperbaiki masalah tersebut.

“Saya tidak tahu bagaimana jadinya. Saya hanya terus berusaha dan berjuang, dan ketika saya mengatakan “bertarung”, itu yang ada di pikiran saya. Kadang saya ingin menyerah, tapi keyakinan saya terlalu kuat,” ujarnya. “Saya tidak peduli jika itu membutuhkan waktu 20 tahun, saya akan tetap melakukan apa yang harus saya lakukan untuk memperbaiki situasi ini, tidak hanya untuk diri saya sendiri tetapi juga untuk orang lain.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *