Rabu , Juli 24 2024
Spesies tumbuhan Hawaii yang terancam punah memiliki jalan panjang untuk pulih dari kebakaran hutan

Spesies tumbuhan Hawaii yang terancam punah memiliki jalan panjang untuk pulih dari kebakaran hutan

“Banyak spesies asli Hawaii tidak tahan api,” kata ahli botani dan pencinta lingkungan Katie Kamelamela. “Ini akan berdampak besar.”

Pulau vulkanik Hawaii, keanekaragaman bioma, dan isolasi dari daratan AS telah menghasilkan spesies yang terlihat di tempat lain, kata Kamelamela. Bunga seperti Ko’oloa’ula dan Pua’ala sudah lama terancam punah dan hanya terdapat di Nusantara.

Kebakaran hutan selalu menjadi ancaman di beberapa bagian Hawaii yang semakin gersang. Kamelamela mengatakan dia pernah melihat efeknya sebelumnya. Sebagai seorang ahli botani, dia telah bekerja di lokasi reboisasi, mengelola pendakian perlahan untuk memulihkan kehidupan tanaman asli pulau tersebut. Apa pun bisa dipadamkan dengan satu percikan, katanya.

“Saya bekerja di lokasi kebakaran di Oahu, pulau tempat saya dibesarkan,” katanya. “Itu adalah proyek reboisasi menggunakan spesies asli. Kami menghabiskan waktu sekitar 15 tahun untuk itu dan terbakar.”

Beberapa tanaman asli dapat pulih secara bertahap dari kebakaran hutan. Yang lainnya, katanya, menjadi “kecocokan total yang tidak dapat dipulihkan lagi.”

Api itu sangat brutal, katanya.

Bagaimana itu menjadi sangat buruk

Kombinasi faktor yang merusak – termasuk angin dari Badai Dora, iklim kering yang tidak biasa dan spesies tanaman invasif yang mudah terbakar – telah membantu membuat kebakaran ini meluas dan berbahaya secara unik, kata Lakshmi.

Semak dan rumput non-asli telah diperkenalkan ke Hawaii dari bagian lain dunia dari waktu ke waktu untuk menahan kekeringan karena kemampuan mereka untuk bertahan dari panas dan kekeringan yang ekstrim. Para ahli mengatakan strategi ini menjadi bumerang.

“Ada banyak spesies invasif yang berakar setelah kebakaran terakhir dan dengan cepat hidup kembali, khususnya bertahan dari kekeringan,” kata Lakshmi, merujuk pada kebakaran hutan tahun 2018 di pulau-pulau tersebut.

Spesies ini memudahkan kebakaran hutan untuk dengan cepat membakar lahan yang luas, katanya, dan mereka juga pulih lebih cepat daripada tanaman asli.

“Mereka kembali lebih cepat daripada spesies asli,” katanya. “Sayangnya, tanaman asli membutuhkan lebih banyak waktu.”

Setelah mengerjakan beberapa proyek restorasi hutan di pulau-pulau tersebut, Kamelamela mengatakan dia melihat secara langsung betapa terancamnya lanskap Hawaii – bahkan sebelum kebakaran ini.

“Kami sangat sedikit dan jarang,” katanya.

Kebakaran hutan, yang semakin sering terjadi di tengah perubahan iklim, meninggalkan efek jangka panjang di negara tersebut, kata Lakshmi. Mereka mengubah tanah, katanya, membuat air lebih sulit menembus dari hujan di masa depan. Dengan perubahan iklim, katanya, kita hanya akan melihat lebih banyak jenis cuaca ekstrem ini.

Kamelamela berharap mereka yang menganggap rumahnya sebagai tujuan wisata akan melihat apa yang terjadi dan memberikan dukungan sebelum menjadi lebih buruk.

“Untuk semua orang yang pernah bermimpi untuk datang atau telah datang ke Hawaii, kembalikan kepada kami aloha yang sama sekarang,” katanya, merujuk pada kata tersebut, yang berarti banyak hal dalam bahasa Hawaii, termasuk rasa saling menyayangi.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *