Sabtu , Juli 13 2024
230814 Sound of Freedom al 1447 3441a9

Sutradara Sound of Freedom: Lebih banyak tentang film daripada menarik bagi QAnon

Film ‘Sound of Freedom’ telah menjadi hit musim panas yang mengejutkan di box office AS, tetapi sutradara Meksiko Alejandro Gómez Monteverde mengatakan filmnya menjadi berita utama yang salah karena perpecahan politik di luar layar.

Sebaliknya, niatnya adalah untuk memobilisasi pemirsa dari berbagai latar belakang melawan ancaman yang mereka semua miliki: perdagangan anak.

“Saya pikir sangat penting bagi kita untuk melindungi anak-anak kita, tetapi bukan (hanya) anak-anak Amerika atau Meksiko,” katanya kepada NBC News. “Saya pikir anak-anak tidak boleh memiliki kewarganegaraan. Mereka harus menjadi bagian dari Daftar Warisan Dunia karena akan memiliki implikasi yang luas. Jika seorang anak dilecehkan di Rusia atau Haiti, rasa sakit itu pada akhirnya akan menyebar lebih jauh.”

Monteverde mengatakan bahwa menggambarkan rasa sakit dalam skala sinematik bisa menjadi seruan untuk bertindak.

“Anda tidak dapat membawa perubahan jika Anda tidak menyadari sesuatu,” katanya. “Bagi saya, film ini, saya ingin memulai dari mana film berakhir. Itu membuat Anda dalam keadaan merenung dan memungkinkan Anda melakukan percakapan yang bermakna tentang topik tertentu.

Alejandro Gómez Monteverde mengarahkan sebuah adegan dari The Sound of Freedom.Studio Malaikat

Sound of Freedom adalah film thriller misi pencarian dan penyelamatan yang secara longgar didasarkan pada pengalaman kehidupan nyata mantan agen khusus Keamanan Dalam Negeri Tim Ballard (diperankan oleh Jim Caviezel), yang dikirim ke Kolombia untuk menyelamatkan anak-anak dari perdagangan seks.

Sebagian didanai oleh crowdfunding, film independen ini mendapat dukungan kuat dari kelompok konservatif dan religius. Mantan Presiden Donald Trump menunjukkan film tersebut di klub golfnya di Bedminster, NJ dan Senator Ted Cruz, R-Texas, tweet tentang kesuksesan box office dari film tersebut. Itu juga populer di kalangan penonton Latin.

Kritikus mengatakan film hit, yang mendapat ulasan beragam, terlalu menyederhanakan perdagangan anak. Film ini berfokus pada anak kecil yang diculik oleh orang asing. Namun, para ahli yang mengetahui masalah ini mengatakan kepada Rolling Stone dan National Public Radio bahwa sebagian besar korban perdagangan orang dieksploitasi oleh orang yang mereka kenal, dan banyak dari mereka adalah remaja yang lebih tua.

Film ini juga mendapat pujian dari QAnon, sebuah kelompok sayap kanan yang telah menyebarkan teori konspirasi yang membahayakan anak yang tidak berdasar yang dianut oleh Ballard dan Caviezel.

Tetapi Monteverde mengatakan “Sound of Freedom” tidak merujuk pada teori-teori itu dan menjelaskan bahwa dia menyelesaikan syuting pada tahun 2018, tak lama setelah QAnon mulai menarik perhatian media nasional.

Monteverde lahir dan dibesarkan di Tampico, Meksiko, tetapi orang tuanya mengirimnya ke Austin, Texas pada usia 18 tahun untuk belajar bahasa Inggris. Akhirnya, kata pembuat film itu, dia lulus dari University of Texas pada tahun 2000, di mana melalui studi film dia mengajari orang untuk lebih banyak mendengarkan dengan mata mereka.

Monteverde mengatakan dia ingat tumbuh di Meksiko dengan ketakutan akan penculikan, tetapi saat membuat film itu dia mengetahui bahwa banyak anak dalam perdagangan seks sebenarnya dimanipulasi atau dipersiapkan oleh orang dewasa dan tidak diculik.

“Ketika saya meneliti, saya menemukan lebih banyak hal yang memilukan,” katanya. “Sebagian besar pelecehan seksual anak terjadi dalam keluarga.”

"suara kebebasan" Direktur Alejandro Gómez Monteverde mengatakan bahwa kesadaran akan masalah datang lebih dulu, baru kemudian berubah.
Direktur Sound of Freedom Alejandro Gómez Monteverde mengatakan ini tentang kesadaran dulu, baru kemudian perubahan.Studio Malaikat

Departemen Luar Negeri AS memperkirakan bahwa 27,6 juta orang menjadi korban perdagangan manusia di seluruh dunia. Dan PBB melaporkan bahwa hampir 20% dari mereka adalah anak-anak.

Monteverde mengatakan dia memfiksi unsur-unsur cerita Ballard untuk “mengakses kebenaran kelam” dari perspektif sinematik.

“Menurut saya 75% dari film ini seakurat mungkin. Tapi saya harus memasang 25% sebagai seniman untuk mempresentasikan interpretasi saya, ”katanya. “Bagi saya, ini adalah pertempuran antara terang dan gelap, dan saya ingin mencapainya melalui pencahayaan dan melalui karakter serta menggambarkan dan menciptakan simbolisme.”

Ketika diminta menganalisis adegan penculikan anak-anak, Monteverde mengatakan rekaman yang digunakan memang nyata. Dia sebagian mengizinkan mereka untuk menyampaikan urgensi kepada pemirsa “bahwa ini bisa terjadi saat mereka sedang menonton film.”

“Ini masalah, bukan dari kemarin,” katanya. “Kontemporer dalam banyak hal untuk hari ini, kegelapan hari ini.”

Pada 14 Agustus, “Sound of Freedom” telah meraup hampir $173 juta di AS dan meraup hampir $190.000 secara nasional di atas “Indiana Jones and the Dial of Destiny”.

Perbandingan yang lebih besar mengungkapkan bahwa box office domestik untuk The Flash dan Mission: Impossible – Dead Reckoning Part One masing-masing meraup lebih dari $108 juta dan hampir $160 juta.

Saat “Sound of Freedom” bersiap untuk diputar di luar AS, Monteverde mengatakan dia berharap box office yang kuat di luar negeri akan membuktikan bahwa subjek dan film tersebut dapat menarik penonton dari berbagai lini partai.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *