Rabu , April 24 2024
230924 los alamos construction jm 1631 df968e

Tempat lahirnya bom atom bersiap untuk misi terbesar sejak Proyek Manhattan

LOS ALAMOS, NM — Los Alamos adalah tempat sempurna untuk Proyek Manhattan yang sangat rahasia milik pemerintah AS.

Hampir dalam semalam, kawasan peternakan di dataran tinggi terpencil di utara New Mexico diubah menjadi rumah sementara bagi para ilmuwan, insinyur, dan tentara muda yang berlomba mengembangkan bom atom pertama di dunia. Jalan tanah dibangun dengan tergesa-gesa dan perumahan sementara datang dalam bentuk gubuk dan tenda seiring dengan bertambahnya populasi pos terdepan.

Masyarakat kembali menghadapi penderitaan yang semakin besar, 80 tahun kemudian, ketika Laboratorium Nasional Los Alamos mengambil bagian dalam upaya senjata nuklir paling ambisius di negara ini sejak Perang Dunia II. Misi tersebut menyerukan modernisasi persenjataan dengan berbondong-bondong pekerja baru yang memproduksi inti plutonium – komponen utama untuk senjata nuklir.

Sekitar 3.300 pekerja telah dipekerjakan dalam dua tahun terakhir, dan jumlah angkatan kerja kini mencapai lebih dari 17.270 orang. Hampir setengah dari mereka berangkat kerja dari tempat lain di New Mexico bagian utara dan dari tempat yang jauh seperti Albuquerque, sehingga membantu melipatgandakan populasi Los Alamos selama minggu kerja.

Meskipun kemajuan teknologi telah mengubah cara kerja di Los Alamos, ada beberapa hal yang tetap sama di kota perusahaan ini. Kerahasiaan dan rasa tanggung jawab yang tak tergoyahkan yang terjalin dalam masyarakat selama tahun 1940an masih tetap ada.

James Owen, direktur laboratorium asosiasi untuk teknik senjata, telah menghabiskan lebih dari 25 tahun bekerja di program senjata nuklir.

“Apa yang kami lakukan sangat berarti. Ini bukan sebuah pekerjaan, ini sebuah panggilan dan ada rasa kontribusi yang menyertainya,” kata Owen dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press setelah tur yang jarang terjadi di fasilitas tersebut di mana para pekerja bersiap untuk mengumpulkan inti plutonium dengan tangan. “Kelemahannya adalah kami tidak bisa memberi tahu orang-orang tentang semua hal keren yang kami lakukan di sini.”

Meskipun prioritas di Los Alamos adalah mempertahankan cadangan nuklir, laboratorium tersebut juga melakukan serangkaian pekerjaan dan penelitian keamanan nasional di berbagai bidang eksplorasi ruang angkasa, superkomputer, energi terbarukan, dan upaya untuk membatasi ancaman global dari penyakit dan serangan siber.

Tanda selamat datang dalam perjalanan ke kota berbunyi: “Tempat penemuan.”

Namun, yang paling menarik perhatian adalah produksi inti plutonium.

Manajer dan karyawan laboratorium berpendapat bahwa upaya besar-besaran ini diperlukan dalam menghadapi ketidakstabilan politik global. Karena sebagian besar penduduk Los Alamos terhubung dengan laboratorium, penolakan jarang terjadi.

Namun kelompok pengawas dan pendukung non-proliferasi mempertanyakan perlunya senjata baru dan harga yang terus meningkat.

“Untuk beberapa waktu, masyarakat Los Alamos tampak mati rasa, sangat terlibat dalam kegiatan-kegiatan yang dangkal, namun ada lubang yang sangat besar di tengah-tengah tempat wacana yang bijaksana bisa muncul,” Greg Mello, direktur Los Alamos Study Group, sebuah organisasi nirlaba yang telah menantang laboratorium tentang masalah keselamatan, keamanan dan anggaran, mengatakan melalui email.

Pejabat kota sedang bergulat dengan dampak perluasan laboratorium, seperti halnya para jenderal militer yang bergegas mendirikan kota rahasia di atas bukit pada tahun 1943.

Pasar tenaga kerja sedang tertekan, persediaan perumahan terbatas dan lalu lintas meningkat. Terdapat sedikit pilihan untuk perluasan di kota yang berbatasan dengan hutan nasional, taman nasional, dan lahan penduduk asli Amerika, sehingga pejabat daerah harus mempertimbangkan kembali peraturan zonasi agar pengembang dapat lebih kreatif dalam proyek pengisi.

Namun, para pejabat mengakui bahwa perubahan tersebut memerlukan waktu untuk memenuhi permintaan dan agar harga menjadi normal di salah satu wilayah paling makmur di AS. Dengan laboratorium yang menjadi penyedia lapangan kerja terbesar, Los Alamos juga memiliki tingkat produktivitas tertinggi. tingkat pencapaian pendidikan kapita dengan banyak penduduk yang memegang gelar master dan Ph.D.

Owen berasal dari Peñasco, sebuah desa Hispanik di tetangga Kabupaten Taos. Ketertarikannya pada sains dipicu oleh kunjungan lapangan di sekolah menengah di mana dia belajar tentang ledakan dan ledakan. Tidak lama kemudian dia mendapatkan pekerjaan musim panas di laboratorium dan mendapatkan gelar teknik yang membantunya naik pangkat.

Los Alamos memanfaatkan sekolah-sekolah regional sebagai saluran generasi. Kakek bekerja sebagai masinis. Komponen kunci solder ibu. Dan anak perempuan menjadi ahli dalam melacak radiasi.

Alexandra Martinez, 40, dibesarkan di dekat Chimayo dan merupakan anggota keluarga terakhir yang bekerja di Los Alamos. Dia terkekeh ketika ditanya apakah dia dilahirkan di dalamnya.

“Itulah yang saya inginkan – kemampuan untuk melakukan sesuatu yang hebat,” kata Martinez, seorang teknisi pengendalian radiasi yang ditempatkan di PF-4, kompleks yang sangat rahasia yang sedang diubah menjadi pabrik lubang plutonium yang lebih modern.

Dia harus melewati pagar yang dilapisi kawat berduri dan pos pemeriksaan yang dijaga oleh penjaga bersenjata. Lapisan keamanannya lebih canggih dibandingkan era Proyek Manhattan, ketika semua surat masuk dan keluar disensor dan panggilan telepon dipantau.

Los Alamos menjadi kota terbuka ketika gerbang keamanan dibuka pada tahun 1957. Namun, banyak bagian – termasuk situs bersejarah yang terkait dengan Proyek Manhattan – tetap terlarang. Wisatawan harus puas berfoto selfie di dekat alun-alun kota dengan patung perunggu fisikawan J. Robert Oppenheimer.

Di seberang jalan, penjaga di pusat pengunjung Taman Sejarah Nasional Proyek Manhattan menjawab pertanyaan tentang di mana para ilmuwan tinggal dan di mana pesta serta balai kota diadakan. Sebuah papan tulis tergantung di sudut, ditutupi dengan catatan tempel berwarna kuning yang ditinggalkan pengunjung. Beberapa catatan tulisan tangan menyentuh warisan rumit yang ditinggalkan oleh penciptaan senjata nuklir.

Percakapan ini muncul kembali dengan dirilisnya “Oppenheimer” karya Christopher Nolan. Film ini menyoroti Los Alamos dan sejarahnya, sehingga mendorong lebih banyak orang untuk berkunjung selama musim panas.

Perhatian tersebut juga mendorong upaya berkelanjutan untuk memperluas program kompensasi radiasi pemerintah federal untuk mencakup masyarakat di beberapa negara bagian barat, termasuk penduduk di New Mexico bagian selatan, tempat Uji Trinity bom atom pertama dilakukan pada tahun 1945.

Selain pertanyaan mendesak mengenai moralitas senjata nuklir, para pengawas berpendapat bahwa upaya modernisasi pemerintah federal telah melampaui prediksi pengeluaran dan terlambat beberapa tahun dari jadwal. Analis independen pemerintah mengeluarkan laporan awal bulan ini yang menguraikan peningkatan anggaran dan penundaan jadwal.

Bagi manajer laboratorium, tugas tersebut tidaklah mudah. Persyaratan kesehatan dan keselamatan modern berarti kendala baru yang tidak perlu dipertimbangkan oleh para bos Proyek Manhattan. Namun, seperti pendahulunya, Owen mengatakan para pejabat merasakan adanya urgensi di tengah meningkatnya ancaman global.

“Yang diminta adalah kita semua harus berbuat lebih baik dalam waktu yang lebih cepat,” katanya.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *