Rabu , Juli 17 2024
230822 Mag d286f6

Terduga tersangka pembunuhan berbendera Pride ini rupanya punya sejarah panjang memposting anti-LGBTQ di media sosial

Pria berusia 27 tahun, yang menurut polisi menembak dan membunuh seorang pemilik bisnis California karena bendera Pride tergantung di tokonya, tampaknya telah memposting pesan-pesan anti-LGBTQ yang mengganggu – dan sering kali disertai kekerasan – di media sosial selama bertahun-tahun.

Tersangka, Travis Ikeguchi, menembak dan membunuh Laura Ann Carleton yang berusia 66 tahun pada hari Jumat setelah menghadapinya dan “meneriakkan banyak cercaan homofobik” di atas bendera Pride toko pakaiannya, kata Sheriff San Bernardino County Shannon Dicus, pada konferensi pers di Senin. Tak lama setelah melarikan diri dari toko Mag.Pi, Ikeguchi tewas dalam baku tembak dengan pasukan polisi.

Para pejabat mengatakan Ikeguchi pernah membagikan postingan kritis tentang komunitas LGBTQ di media sosial di masa lalu, termasuk di X, platform yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Sementara pejabat mengatakan mereka belum menerima konfirmasi di halaman media sosial Ikeguchi, akun X yang berisi nama lengkap Ikeguchi dibuat pada tahun 2015. Sepanjang keberadaan akun tersebut, postingan telah berulang kali dibagikan menggunakan nama lengkap tersangka, dan setidaknya satu postingan menyertakan lokasi di California yang cocok dengan negara bagian tempat tinggal tersangka.

Banyak dari tweet akun tersebut sebelumnya berisi referensi tentang agama Kristen dan sentimen anti-LGBTQ. Pada bulan Juni 2018, akun tersebut menolak iklan Mastercard di mana model Elliott Sailors berbicara tentang integrasi LGBTQ.

“Orang-orang LGBT harus berhenti meminta penerimaan dunia, sebaliknya mereka harus mulai menerima Yesus Kristus di dalam hati mereka dan berpaling dari identitas seksual palsu mereka yang telah ditipu oleh iblis!” akun tersebut men-tweet, menyebut LGBTQ-Inklusi “sebuah kanker.”

Pada bulan Agustus 2021, akun tersebut membandingkan pandangan pengguna mengenai hak-hak LGBTQ dengan pandangannya mengenai aborsi, dengan mengatakan, “Aborsi adalah jalan menuju kematian bagi mereka yang belum dilahirkan.” LGBTQ adalah jalan menuju kematian bagi mereka yang sudah dilahirkan.”

Dalam beberapa postingan akun yang lebih baru — dan karena retorika anti-LGBTQ kini telah menjadi arus utama di kalangan pejabat sayap kanan terpilih dan pakar media — komentar anti-LGBTQ tampaknya menjadi lebih eksplisit dan kasar.

Pada 13 Juni, selama bulan Pride, akun tersebut memposting foto bendera Pride yang terbakar dengan tulisan, “Apa yang harus dilakukan dengan bendera LGBTQP?” Huruf “P” yang ditambahkan ke inisial LGBTQ tampaknya diterjemahkan menjadi “pedofil.” menjadi lihat, sebuah istilah yang muncul kembali dalam retorika anti-LGBTQ selama dua tahun terakhir.

Tiga hari kemudian, akun tersebut me-retweet dan mengutuk gambar gunting yang memotong bagian tengah inisiatif “LGBTIQA+”, yang tampaknya berupaya mendorong kaum gay, lesbian, dan biseksual untuk menjauhkan diri dari komunitas transgender dan non-konformis gender.

“Taktik ini tidak akan menyelesaikan apapun. Di mana Anda memotong kaki gurita dan menumbuhkan yang lain,” tulis laporan tersebut. “BUNUH KRAKEN!! Bukan hanya kakinya!!!”

Baru-baru ini, akun tersebut me-retweet beberapa postingan yang berisi sentimen anti-LGBTQ dari provokator sayap kanan Matt Walsh, yang memiliki lebih dari 2,4 juta pengikut di X, dan jaringan berita kabel sayap kanan One America News Network, juga dikenal sebagai OAN.

Akun X bukan satu-satunya profil media sosial yang tampaknya dikelola oleh Ikeguchi. Di akun Gab yang ditautkan langsung ke

Gab menggambarkan dirinya sebagai platform untuk kebebasan berbicara dan terkenal karena menyediakan platform untuk ekstremis sayap kanan.

Dalam postingan yang dipasangi Gab pada bulan Januari 2021, pengguna tersebut, yang tampaknya adalah Ikeguchi, menulis, “Kita harus berhenti berkompromi dengan kediktatoran LGBT ini dan tidak membiarkan mereka mengambil alih hidup kita!” Hentikan kekejian ini dan terima apa yang dipaksakan pemerintah kepada kita. untuk tunduk pada para tiran yang mengalami gangguan mental ini!”

Gab tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Profil Gab tidak lagi bersifat publik dan tampaknya telah dihapus dalam beberapa hari terakhir. Biasanya perusahaan media sosial menghapus profil tersangka penembak yang menyebarkan retorika kebencian di platform mereka.

Tapi di atas panggung.

Sejak mengakuisisi perusahaan tersebut pada bulan Oktober, Musk telah mengkritik tindakan penegakan hukum platform tersebut sebelumnya terkait ujaran kebencian dan membatalkan aturan sebelumnya yang melarang penafsiran keliru terhadap kaum transgender berdasarkan hukum.

Musk punya Dia juga menyuarakan kritik terhadap kelompok LGBTQ di profil X miliknya, di mana dia memiliki 153,9 juta pengikut. Misalnya, pada bulan Juli, dia menyukai postingan dengan gambar bendera kebanggaan LGBTQ yang terbakar. Dia juga menggunakan akun X pribadinya untuk mempromosikan film dokumenter yang dianggap anti-transgender.

Menanggapi artikel tahun 2020 yang mengklaim Musk tidak mendukung kaum transgender, Musk mentweet, “Saya sangat mendukung kaum transgender tetapi semua kata ganti ini adalah mimpi buruk estetika.”

Pejabat Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ari Carleton, putri pemilik toko yang terbunuh, menolak mengomentari postingan Ikeguchi di media sosial, dan mengatakan kepada NBC News melalui pesan langsung di Instagram, “Kami ingin ini tentang dia.”

Laura Ann Carleton, yang menyebut dirinya Lauri, adalah ibu dari sembilan anak dan ‘menikah dengan pria yang sama selama 28 tahun,’ menurut situs tokonya. Pembunuhannya pada hari Jumat telah menyebabkan kesedihan yang luas di kalangan aktivis LGBTQ, anggota parlemen dan selebriti, termasuk aktor Jamie Lee Curtis dan Kristin Davis.

Pada hari Minggu, sutradara Bridesmaids dan Ghostbusters Paul Feig memposting foto dirinya dan Carleton, menyebut mereka “teman yang luar biasa”.

“Siapa pun yang menggunakan bahasa kebencian terhadap komunitas LGBTQ+ perlu menyadari bahwa kata-kata mereka penting dan kata-kata mereka dapat memicu kekerasan terhadap orang-orang yang tidak bersalah dan penuh kasih,” kata Feig. “Mari kita semua terus bergerak maju dengan toleransi dan cinta kasih. Jangan biarkan kematian tragis Lauri sia-sia.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *