Minggu , Juli 14 2024
230906 home covid test se 128p 316543

Tes Covid di rumah: Kapan melakukan tes dan apa arti hasil Anda

Ketika Covid kembali meningkat, Anda mungkin harus melakukan tes di rumah untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan.

Aktivitas Covid meningkat, rawat inap meningkat dalam beberapa minggu terakhir, penelusuran air limbah telah mendeteksi virus dalam sampel, dan ada kemungkinan besar seseorang yang Anda kenal baru-baru ini dinyatakan positif.

Berikut adalah penyegaran tentang bagaimana dan kapan Anda harus melakukan tes Covid dan apa arti sebenarnya dari hasil tes Anda di rumah.

Apakah rapid test berfungsi untuk varian yang beredar?

Jawaban singkatnya adalah: ya. Tes Covid di rumah yang tersedia di pasaran harus mendeteksi semua varian yang beredar, termasuk EG.5, FL.1.5.1 dan BA.2.86, kata Dr. Michael Mina, pakar pengujian Covid dan mantan profesor epidemiologi dan imunologi serta penyakit menular di Harvard TH Chan School of Public Health.

“Kami sebenarnya belum pernah melihat penurunan akurasi pengujian saat menghadapi varian baru,” ujarnya. Sebab, mutasi terjadi pada bagian virus yang berbeda dengan yang terdeteksi melalui tes cepat.

“Hampir setiap tes cepat yang disetujui di AS yang mendeteksi protein yang disebut nukleokapsid di seluruh dunia yang stabil dan tidak mengalami banyak mutasi,” katanya. Perubahan yang mengarah pada varian baru cenderung terjadi pada spike protein.

Apakah rapid test positif berarti saya menular?

Jika Anda mendapatkan hasil positif dari tes cepat, kemungkinan besar Anda tertular dan dapat menyebarkan virus.

“Jika Anda memiliki cukup virus untuk membuat tes antigen cepat menjadi positif, Anda memiliki banyak virus di sana,” kata Mina. Jika hasil tes keluar dengan sangat cepat dan garisnya sangat gelap, itu bisa menjadi indikasi bahwa Anda memiliki kemungkinan besar menularkan virus ke orang lain, tambahnya.

“Anda harus benar-benar berasumsi bahwa Anda sangat menular dan melakukan segala yang Anda bisa untuk menghindari menulari orang lain,” katanya. “Tetapi jika Anda telah beralih dari garis yang sangat gelap ke garis yang jauh lebih lemah, Anda harus tahu bahwa Anda mungkin masih dapat menularkan virus, namun potensi penularannya lebih rendah.”

Ada “kasus yang sangat jarang” di mana hasil positif palsu terjadi, tetapi penelitian menunjukkan bahwa hasil tes positif berarti Anda kemungkinan besar menularkan penyakit, kata Nam Tran, profesor klinis di departemen patologi dan kedokteran laboratorium, yang mengawasi upaya pengujian Covid di Kesehatan UC Davis di California.

“Jadi kalau positif saya hati-hati, tetap pakai masker dan hindari kontak seperti yang kita lakukan dulu,” ujarnya.Kapan saya harus melakukan tes apakah saya pernah terpapar Covid?

Jika Anda pernah terpapar seseorang yang mengidap Covid, kata Mina, kecil kemungkinan Anda akan dites positif pada hari pertama atau lebih. Ia merekomendasikan pengujian dua hingga tiga hari setelah paparan dan pengujian lagi keesokan harinya jika hasilnya negatif.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit masih merekomendasikan pengujian pada hari kelima setelah terpapar, dan Mina mengatakan beberapa orang tidak mendapatkan hasil tes positif sampai hari keenam atau ketujuh – dan itu berada dalam kisaran normal.

“Tetapi menurut saya aturan terbaik adalah mulai melakukan tes tiga hari setelah terpapar, dan jika hasilnya negatif, tes ulang pada hari keempat atau kelima,” katanya.

Jika hasil tes saya negatif, apakah saya bebas?

Jika hasil tes Anda negatif, sebagian besar rekomendasi yang sama masih berlaku – Anda mungkin perlu mengulangi tes tersebut untuk memastikan hasilnya benar.

“Mungkin Anda melakukan tes terlalu dini dan virusnya belum cukup bereplikasi,” kata Tran.

Jika Anda melakukan tes cepat di rumah untuk mengetahui apakah Anda mengidap Covid, “biasanya disarankan untuk melakukan tes selama beberapa hari, sekali sehari, selama beberapa hari,” katanya.

Tes PCR di ruang praktek dokter atau laboratorium memiliki peluang lebih besar untuk mendeteksi tingkat virus yang rendah, sehingga tes PCR yang negatif mungkin lebih dapat diandalkan. “Tetapi sekali lagi, tidak ada tes yang sempurna,” kata Tran. “Jadi kalau masih curiga, sebaiknya periksa lagi. Lebih baik aman daripada menyesal, kan?”

“Jika Anda mengalami gejala dan merasa mungkin telah terpapar, menurut saya Anda harus melakukan tes ulang 12 hingga 24 jam kemudian,” kata Mina.

Penting juga untuk mengumpulkan sampel dengan benar. Itu sebabnya Tran menyarankan Anda mengikuti petunjuk paket tes di rumah dengan cermat untuk mendapatkan hasil yang paling akurat.

Kapan sebaiknya saya melakukan tes PCR dibandingkan melakukan tes di rumah?

Kedua tes itu bagus. Tran mengatakan pengujian di rumah memiliki reputasi yang buruk pada tahun 2020, tetapi telah menjadi metode pilihan bagi kebanyakan orang dalam mendiagnosis Covid.

Tes di rumah cenderung lebih murah, cepat dan mudah digunakan, kata Tran, meskipun tes PCR lebih sensitif dan masih dapat mendeteksi tingkat virus yang lebih rendah. Sebagian besar tes di rumah adalah tes antigen, meskipun beberapa tes yang dijual bebas lebih mahal adalah tes molekuler yang sensitivitasnya serupa dengan PCR. “Tes ini mungkin tidak 100% sebanding dengan tes PCR yang dilakukan di laboratorium rumah sakit, namun meskipun mudah dilakukan, namun biayanya mahal,” katanya.

Mina tidak melihat banyak manfaat dari tes PCR, meski dokter mungkin masih ingin menggunakannya. “Saya tidak ingat kapan terakhir kali saya pribadi melakukan tes PCR,” ujarnya. Sebaliknya, saya hanya memilih untuk mengatakan, ‘Begini, saya memiliki beberapa tes cepat yang tersedia di sekitar rumah saya jika saya membutuhkannya.'”

Bisakah saya menggunakan tes Covid yang sudah kadaluwarsa?

Tergantung pada. Secara umum, para ahli menyarankan untuk tidak menggunakan tes yang sudah kadaluwarsa, namun ada beberapa batasan. Beberapa produsen telah menyerahkan hasil kepada Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) yang menunjukkan bahwa alat tes mereka masih akurat bahkan setelah tanggal kedaluwarsa, dan pengguna dapat memeriksa apakah tes mereka disertakan.

Mina mengatakan ia juga menyarankan untuk memperhatikan tanggal pembuatannya dan mengatakan tes antigen cepat dapat tetap dapat diandalkan hingga dua tahun setelah tanggal tersebut. “Secara umum, semuanya sangat-sangat mirip dan tidak akan kedaluwarsa dalam waktu dua tahun setelah pembuatannya,” katanya.

Namun, jika garis kontrol yang disertakan dalam pengujian tidak terlihat atau sangat samar, maka garis tersebut tidak dapat diandalkan dan dia menyarankan untuk membuang pengujian tersebut.

Tran mengatakan bukanlah ide yang baik untuk menggunakan tes yang sudah kadaluwarsa kecuali FDA telah memastikan bahwa hasil tes tersebut akurat. “Kita tidak mencoba melihat sekotak susu kadaluarsa dan memutuskan untuk meminumnya, bukan?”

Dia mencatat bahwa senyawa dan bahan kimia dalam alat tes dapat menurun seiring waktu. “Saya tahu ini membutuhkan uang dan saya tahu ini menghemat waktu, tapi jika Anda mendapatkan hasil yang salah, hal itu bisa menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan,” katanya.

Jika Anda dinyatakan positif Covid, bagaimana Anda tahu kalau Anda negatif lagi?

Meskipun beberapa hal telah berubah sejak awal pandemi, Anda harus melakukan isolasi jika Anda dinyatakan positif dan saat ini positif. Menurut CDC, setelah hasil tes positif, seseorang harus mengisolasi diri selama lima hari dan kemudian memakai masker selama lima hari berikutnya atau sampai ada dua tes negatif dalam waktu 48 jam satu sama lain.

Mina mengatakan tidak apa-apa menggunakan tes antigen untuk membuat keputusan berdasarkan informasi keluarga dan kesehatan orang-orang di sekitar Anda.

“Jika Anda berubah dari garis yang sangat gelap ke garis yang sangat lemah atau negatif dalam waktu tiga hari, Anda mungkin bisa keluar dari isolasi karena sistem kekebalan Anda mungkin telah memberantas virus tersebut,” kata Mina.

“Anda tidak ingin menulari orang lain, tetapi Anda juga tidak ingin berada dalam isolasi lebih lama dari yang diperlukan,” tambahnya. “Jadi menurut saya pendekatan terbaik adalah mencoba melakukan beberapa tes dan menggunakannya dengan bijak.”

Mengapa saya harus repot-repot melakukan tes Covid?

Jika Anda sedang pilek, Anda mungkin tergoda untuk berasumsi bahwa itu “hanya flu” dan tidak menjalani tes Covid sama sekali. Meskipun semakin banyak orang yang memiliki kekebalan karena vaksinasi dan paparan virus sebelumnya, para ahli masih menganggap masuk akal untuk melakukan tes.

“Meskipun ada suntikan booster, vaksinasi, dan pengobatan, masih ada penularan dan virus ini dapat menembus kekebalan yang didapat sebelumnya,” kata Mina, pakar tes Covid. “Pengujian tetap menjadi pilar utama upaya kolektif kita untuk membatasi potensi kita menulari orang lain.”

Masyarakat tidak perlu malu untuk melakukan tes sendiri jika mereka merasa positif atau hanya mengunjungi seseorang, katanya. “Ini hanyalah praktik kesehatan masyarakat yang baik,” kata Mina.

Dan tidak seperti tahun 2020, kini ada lebih banyak pilihan pengobatan untuk Covid.

Misalnya, obat antivirus Paxlovid dapat diresepkan dalam waktu lima hari setelah gejala muncul. Obat tersebut terbukti mengurangi risiko rawat inap dan sedang dipelajari untuk melihat apakah obat tersebut dapat mengurangi risiko Covid jangka panjang.

Tes Covid yang positif dapat membantu memastikan Anda menerima perawatan terbaik, kata Mina.

Mengikuti KESEHATAN NBC Pada Twitter & Facebook.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *