Selasa , April 16 2024
231001 tim wakefield jm 1506 cf32ec

Tim Wakefield, yang menghidupkan kembali karirnya dan koleksi trofi Red Sox dengan knuckleball, meninggal dunia pada usia 57 tahun

BOSTON (AP) — Tim Wakefield, pekerja keras staf pitching Red Sox, bangkit kembali setelah menyerah pada home run akhir musim melawan Yankees di babak playoff 2003 dan membantu Boston memenangkan seri terkutuknya di Seri Dunia tahun berikutnya judulnya, telah meninggal. Dia berusia 57 tahun.

Red Sox mengumumkan kematiannya dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu. Menurut mantan rekan setimnya Curt Schilling, yang berbicara tentang penyakit tersebut di podcast minggu lalu, Wakefield menderita kanker otak – yang memicu banyaknya dukungan untuk Wakefield. Red Sox mengkonfirmasi penyakit tersebut pada saat itu tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut dan mengatakan Wakefield telah meminta privasi.

Wakefield direkrut oleh Pirates sebagai baseman pertama yang mencetak rekor home run perguruan tinggi dan beralih ke pitcher setelah menguasai knuckleball di liga kecil. Mengandalkan lapangan kuno, yang sebagian besar sudah tidak digunakan lagi, ia memenangkan 200 pertandingan liga utama, termasuk 186 pertandingan bersama Red Sox – hanya tertinggal dari Cy Young dan Roger Clemens dalam sejarah waralaba.

Namun perannya dalam persaingan Red Sox-Yankees di awal tahun 2000-anlah yang membuat Wakefield menjadi favorit penggemar yang pengaruhnya jauh melampaui jumlah yang dimilikinya.

Setelah New York menyamakan Game 7 dari Seri Kejuaraan AL 2003, Wakefield masuk dengan lega pada inning ke-11 dan Aaron Boone melakukan lemparan pertamanya untuk home run walkoff untuk mengakhiri musim Boston dan kekeringan Seri Dunia yang berkepanjangan yang akan diperpanjang hingga 1918 .

Oktober berikutnya, dengan musim Red Sox sekali lagi dalam bahaya melawan Yankees di ALCS, Wakefield mendapatkan sembilan angka out di babak tambahan Game 5, membuat David Ortiz memenangkan pertandingan di game ke-14. Red Sox menyelesaikan comeback mereka dari defisit tiga pertandingan hingga nihil dan kemudian mengalahkan St. Louis di Seri Dunia untuk memenangkan kejuaraan pertama mereka dalam 86 tahun.

Red Sox dan Wakefield memenangkan semuanya lagi pada tahun 2007.

“Ada beberapa tahun di mana saya tidak tahu apakah saya akan kembali atau tidak,” kata Wakefield pada konferensi pers pensiunnya pada tahun 2012. “Tetapi saya sangat bersyukur bisa mengenakan seragam ini begitu lama dan dua Seri Dunia untuk City yang hebat ini bisa menang.”

Wakefield berusia 11-3 ketika dia bermain di satu-satunya Game All-Star pada tahun 2009, menjadikannya pemain tertua kedua yang pernah dipilih untuk Game All-Star pertamanya, di belakang Satchel Paige. Wakefield adalah pemain bisbol tertua pada usia 45 tahun ketika ia meraih kemenangannya yang ke-200 pada September 2011, menghentikan enam pemukul terakhirnya.

Dia mengumumkan pengunduran dirinya pada pelatihan musim semi berikutnya, tujuh kemenangan lagi untuk memecahkan rekor waralaba untuk kemenangan yang dipegang oleh Clemens dan Young.

“Saya masih seorang pesaing, tapi pada akhirnya menurut saya inilah yang terbaik untuk Red Sox,” ujarnya saat itu. “Saya pikir ini yang terbaik untuk keluarga saya. Dan sejujurnya: tujuh kemenangan tidak membuat saya menjadi orang yang berbeda atau menjadi pria yang lebih baik. Jadi keluarga saya sangat membutuhkan saya di rumah.”

Wakefield adalah draft pick Pittsburgh putaran kedelapan pada tahun 1988 dan beralih ke pitcher dua tahun kemudian untuk menghidupkan kembali peluangnya mencapai jurusan. Dia menerima nominasinya pada pertengahan musim 1992 dan unggul 8-1, menempati posisi ketiga dalam pemungutan suara NL Rookie of the Year.

Dia menambahkan dua game lengkap di playoff NL – satu di Game 6 untuk menjaga Pittsburgh tetap hidup. (Dia terpilih sebagai MVP Seri di akhir Game 7 sebelum Atlanta Braves bangkit dan menang pada single Francisco Cabrera dengan dua angka out di urutan terbawah kesembilan.)

Namun Wakefield tidak mampu mengulangi kesuksesannya di tahun keduanya di Pittsburgh, unggul 6-11 dengan ERA 5,61. Setelah perjalanan lain melalui anak di bawah umur, dia dibebaskan oleh Pirates dan ditandatangani oleh Red Sox enam hari kemudian.

Wakefield melanjutkan laju dominan lainnya, memulai tahun 1995 14-1 sebelum menyelesaikan tahun 16-8 dengan ERA 2,95. Setelah 17 musim bersama Boston, ia pensiun sebagai pemimpin waralaba dengan 3.006 inning dan 430 start dan berada di urutan kedua dalam penampilan dan strikeout.

Secara keseluruhan, dia 200-180 dengan ERA 4,41.

Wakefield juga delapan kali menjadi nominasi Roberto Clemente Award, yang diberikan kepada pemain bola atas sportivitas dan pengabdian masyarakatnya yang patut dicontoh, memenangkannya pada tahun 2010. Setelah pensiun, ia menjadi analis siaran Red Sox dan tetap aktif dalam badan amal tim.

“Kebaikan dan semangat pantang menyerah Tim sama legendarisnya dengan pukulannya,” kata pemilik Red Sox John Henry. “Dia tidak hanya memikat kami di lapangan, namun merupakan atlet langka yang warisannya melampaui buku rekor hingga kehidupan yang tak terhitung jumlahnya, dia menyentuhnya dengan kehangatan dan semangat tulusnya.” Dia memiliki kemampuan luar biasa untuk mengangkat orang lain, menginspirasi, dan terhubung dengan mereka. dengan cara yang menunjukkan kepada kita definisi kebesaran yang sebenarnya. Dia mewujudkan arti terbaik menjadi anggota Boston Red Sox, dan kehilangannya sangat dirasakan oleh kita semua.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *