Sabtu , Mei 18 2024
230925 kevin mccarthy donald trump jm 1143 55984c

Trump memutuskan hubungan dengan McCarthy dan mendesak Partai Republik untuk menutup pemerintahan

WASHINGTON – Upaya Ketua DPR Kevin McCarthy untuk menghindari penutupan pemerintahan menjadi semakin rumit setelah mantan Presiden Donald Trump turun tangan untuk mendukung taktik anggota DPR sayap kanan Partai Republik yang lebih memilih kekurangan dana daripada kompromi dengan Senat dan Senat yang dipimpin Partai Demokrat. Gedung Putih.

Trump, kandidat terdepan dalam nominasi presiden dari Partai Republik pada tahun 2024 dan mendukung McCarthy sebagai pembicara, melontarkan komentar tersebut dalam sebuah postingan di platform media sosialnya.

“Partai Republik mengalami kerugian besar pada plafon utang, TIDAK mendapat apa-apa, dan sekarang khawatir mereka akan disalahkan atas penutupan anggaran. Salah!!! Siapapun presidennya akan disalahkan,” tulis Trump dalam unggahan tersebut, seraya menambahkan, “Jika Anda tidak mendapatkan semuanya, tutuplah!” Tutup perbatasan, hentikan senjata ‘keadilan’ dan akhiri campur tangan dalam pemilu.”

Komentarnya bertentangan dengan pandangan McCarthy dan banyak anggota DPR dari Partai Republik, yang mengatakan bahwa penutupan pemerintahan akan merugikan diri sendiri secara politik dan lebih mungkin menghambat tujuan konservatif. Mereka mendapati bahwa penutupan pemerintahan sering kali gagal mencapai tujuan politik yang telah mereka tetapkan. Dalam kasus ini, tuntutan sayap kanan – mencabut dana jaksa Trump, menambahkan ketentuan mengenai imigrasi dan memotong pengeluaran di bawah tingkat kesepakatan anggaran dua tahun – tidak memiliki peluang untuk disetujui oleh Senat.

Ketika ditanya tentang komentar Trump pada hari Senin, McCarthy menjawab: “Saya pikir kita akan jauh lebih kuat jika kita tetap terbuka.” Saya tidak mengerti mengapa kita ingin mengamankan perbatasan kita jika kita tidak membayar pasukan dan penjaga perbatasan kita. Itu akan menjadi bagian dari pendanaan pemerintah dan berarti mengamankan perbatasan.”

Komentar Trump dapat memberikan alasan bagi pengkritik McCarthy untuk tetap berpegang pada tuntutan mereka meskipun ada tekanan dari para pemimpin Partai Republik lainnya untuk menghindari penutupan pemerintahan. Kesetiaan McCarthy kepada Trump semakin memperumit posisinya.

“Shutdown hanya akan memperkuat Partai Demokrat. Ini akan memberi Biden kekuatan,” kata McCarthy dalam wawancara di Fox News pekan lalu. “Itu tidak akan membayar pasukan kita. Itu tidak akan membayar penjaga perbatasan kami. Lebih banyak orang akan datang. Saya sebenarnya ingin mencapai sesuatu.”

Dalam wawancara dengan Fox News, McCarthy juga berusaha membuat perpecahan antara Trump dan saingannya dari Partai Republik, Gubernur Florida Ron DeSantis, setelah DeSantis menjadi orang pertama yang mendukung taktik belanja sayap kanan.

“Saya bertugas bersama Ron DeSantis. Dia sama sekali tidak berada pada level yang sama dengan Presiden Trump,” kata McCarthy. “Tanpa dukungan Presiden Trump, dia tidak akan terpilih.”

Namun McCarthy enggan mengkritik Trump dan memandang dukungan mantan presiden itu penting untuk mempertahankan posisi ketua DPR di mayoritas Partai Republik di DPR. Meskipun kalah dalam pemilu tahun 2020, Trump menikmati loyalitas banyak pemilih Partai Republik dan jelas merupakan favorit untuk memenangkan nominasi presiden untuk ketiga kalinya.

Postingan Trump memutarbalikkan sejarah perselisihan anggaran. Presiden jarang disalahkan atas penutupan pemerintahan karena hal ini biasanya dipicu oleh tuntutan dari partai yang telah mengambil alih kekuasaan dan mengendalikan sebagian Kongres. Jajak pendapat menunjukkan bahwa Partai Republik memikul tanggung jawab yang lebih besar atas penutupan di bawah pemerintahan Barack Obama (atas kegagalan upaya untuk mencairkan dana Obamacare) dan Bill Clinton (yang menyerukan pemotongan belanja sebelum mengalah). Trump menjadi pengecualian terhadap peraturan tersebut setelah melakukan penutupan selama 35 hari dari Desember 2018 hingga Januari 2019 – yang terpanjang dalam sejarah modern – untuk menuntut pendanaan bagi pembangunan tembok perbatasan. Ketika tekanan meningkat dan Partai Demokrat tetap teguh, Trump mundur dan setuju untuk membuka kembali pemerintahan tanpa konsesi.

Pada hari Senin, setelah panggilan telepon Trump, McCarthy mengklaim bahwa dia ingin meloloskan rancangan undang-undang jangka pendek dan yakin pendukung Partai Republik bersedia bekerja untuk menyelesaikan perbedaan pendapat mengenai ukuran pendanaan yang besar.

“Anda harus menjaga pemerintah tetap terbuka. Maksud saya, jika masyarakat ingin menutup pemerintahan, itu hanya akan melemahkan pemerintahan,” katanya. “Mengapa mereka ingin berhenti membayar tentara, penjaga perbatasan, atau penjaga pantai? Saya tidak mengerti bagaimana ini membuat Anda lebih kuat. Saya tidak mengerti maksud Anda.”

Sementara itu, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, D-N.Y., berharap untuk meloloskan rancangan undang-undang jangka pendek minggu ini sebelum batas waktu 30 September untuk mencegah penutupan pemerintahan, meskipun beberapa senator mungkin menghalangi pemungutan suara yang cepat.

Postingan Trump tidak menyebut nama McCarthy, namun ia mengecam Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell, R-Ky., yang mendukung upaya bipartisan di majelis tinggi untuk mendanai pemerintah.

“Sudah waktunya bagi Partai Republik untuk belajar bagaimana berperang!” tulis Trump. “Apakah Anda mendengarkan Mitch McConnell, ‘pemimpin’ yang paling lemah, paling bodoh, dan paling kontradiktif dalam sejarah Senat AS?”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *