Jumat , Mei 24 2024
230922 nfl turf kp main 730e8c

Turf Wars: Data baru menunjukkan cedera masih lebih banyak terjadi di rumput sintetis

Ketika gelandang New York Jets Aaron Rodgers pingsan di lapangan di Stadion Metlife pada pertandingan pertama tim karena cedera tendon Achilles di akhir musim, cedera tersebut menghidupkan kembali perdebatan tentang keamanan rumput sintetis. Dan meskipun NFL mengklaim bahwa lapangan rumput sama amannya dengan rumput, data baru yang diberikan kepada NBC News menunjukkan bahwa biasanya terdapat lebih banyak cedera di stadion NFL dengan permukaan sintetis.

Data dari firma analisis olahraga Sports Info Solutions – yang menyediakan data dan analisis untuk tim olahraga profesional dan kelompok industri lainnya – menunjukkan bahwa tujuh dari 10 stadion dengan jumlah cedera tertinggi dari tahun 2017 hingga 2022 memiliki permukaan buatan.

Data ini mencerminkan temuan dari Asosiasi Pemain NFL yang menemukan tingkat cedera yang lebih tinggi di rumput sintetis setiap musim dari tahun 2015 hingga 2022.

Analisis lebih lanjut oleh Sports Info Solutions menemukan bahwa para pemain lebih mungkin mengalami cedera yang memaksa mereka meninggalkan pertandingan di lapangan rumput sintetis, dan lebih banyak cedera di lapangan rumput ditemukan di banyak bagian tubuh.

Tingkat cedera yang lebih tinggi tidak hanya terjadi di level NFL. Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti di Washington University di St. Louis menemukan bahwa atlet sekolah menengah atas di 26 sekolah memiliki risiko cedera 58% lebih tinggi di rumput sintetis dibandingkan di rumput alami.

Ada peningkatan risiko cedera, “terutama pada atlet yang bermain sepak bola, sepak bola, dan rugby,” kata Dr. Derrick Knapik, seorang dokter kedokteran olahraga ortopedi di Universitas Washington di St. Louis dan salah satu peneliti studi tersebut.

Meskipun Knapik memperingatkan bahwa pemain sekolah menengah mungkin lebih rentan terhadap cedera karena kurangnya pengkondisian dan keterampilan, ia mencatat bahwa rumput sintetis memiliki sifat lengket yang dapat menjebak kaki dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh rumput alami.

“Jika kaki tersebut tersangkut,” Knapik memperingatkan, “risiko cedera tidak hanya meningkat pada kaki dan pergelangan kaki, namun juga pada lutut, dan mungkin pinggul serta dada.”

Ketika dimintai komentar, NFL memberikan pernyataan dari Jeff Miller, wakil presiden eksekutif yang bertanggung jawab atas kesehatan dan keselamatan pemain.

“Permukaan lapangan adalah salah satu dari banyak faktor yang berkontribusi terhadap jumlah cedera di stadion mana pun. Setiap cedera yang diderita pemain adalah unik dan faktor-faktor seperti riwayat cedera, jenis kontak selama bermain, sikap atau gerakan pemain, jenis cleat, dan banyak lagi ikut berperan,” kata Miller. “NFL secara aktif bekerja sama dengan NFLPA dan bersama-sama menunjuk para ahli untuk mengurangi tingkat cedera di semua jenis permukaan.”

NFLPA menolak berkomentar, namun presiden serikat pekerja JC Tretter sebelumnya menyebut rumput “jauh lebih aman” daripada ladang rumput sintetis.

Para ahli setuju. “Saya percaya bahwa lapangan rumput yang bagus adalah standar emas yang kami ingin tiru dari rumput sintetis,” kata Raoul Reiser II, seorang profesor ilmu kesehatan dan olahraga di Colorado State University, yang penelitiannya berfokus pada kinerja olahraga dan risiko cedera ketika kaki menyentuh tanah.

“Saya yakin NFLPA, dalam interpretasinya terhadap statistik cedera, berasumsi bahwa risiko cedera ekstremitas bawah lebih tinggi di rumput sintetis dibandingkan di rumput alami. Saya juga percaya mereka ketika mereka mengatakan bahwa mereka merasa lebih sakit dan pegal setelah latihan dan pertandingan di rumput sintetis dibandingkan di rumput alami.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *