Rabu , Juli 24 2024
Video bodycam menunjukkan penangkapan pada tahun 2021 atas seorang pembantu Trump yang dituduh meraba-raba dua wanita

Video bodycam menunjukkan penangkapan pada tahun 2021 atas seorang pembantu Trump yang dituduh meraba-raba dua wanita

Penasihat Trump, Boris Epshteyn, ditangkap pada tahun 2021 atas tuduhan meraba-raba dua wanita di bar Arizona, video bodycam polisi yang baru dirilis menunjukkan.

Tiga tuduhan pelanggaran seksual kemudian dibatalkan, dan Epshteyn mengaku bersalah atas satu tuduhan perilaku tidak tertib dua bulan setelah insiden Scottsdale. Keyakinan dibatalkan setelah Epshteyn menjalani hukuman percobaannya.

Video bodycam, pertama kali diperoleh oleh Arizona Republic of Phoenix, menunjukkan polisi berbicara secara terpisah dengan Epshteyn dan seorang wanita yang menuduhnya berulang kali menyerangnya dan saudara perempuannya di sebuah bar bernama Bottled Blonde pada 10 Oktober 2021.

Boris Epshteyn akan ditahan di Scottsdale, Arizona pada tahun 2021.Departemen Kepolisian Scottsdale

NBC News memperoleh video tersebut melalui permintaan catatan publik.

Epshteyn, seorang pengacara dan pembantu utama Donald Trump, melakukan perjalanan dengan mantan presiden di pesawatnya dari New Jersey ke Washington, DC minggu lalu untuk mendakwanya atas tuduhan menggunakan “cara yang melanggar hukum” untuk memblokir kemiringan pemilu 2020.

Salah satu wanita yang dituduh meraba-raba Epshteyn mengatakan kepada polisi dalam video bodycam bahwa insiden itu dimulai setelah dia mendekati kelompoknya dan mengundang mereka ke mejanya untuk mendapatkan minuman gratis.

Di meja, Epshteyn mulai menyentuh para wanita “secara tidak pantas”, termasuk memegang pinggangnya dan menarik selangkangannya, kata laporan polisi, mengutip akun wanita itu. Epshteyn saat itu berusia 39 tahun.

Wanita itu mengatakan kepada polisi dalam video bahwa dia meninggalkan meja, tetapi saudara perempuannya yang berusia 23 tahun tidak melakukannya. Ketika dia kembali untuk menjemput saudara perempuannya, dia “menangis dan kesal” dan mengatakan kepadanya bahwa Epshteyn menangkapnya dan menariknya ke arahnya saat dia akan pergi.

Ketika diminta untuk mendeskripsikan pria tersebut, wanita dalam video tersebut mengatakan dia “jelek” dan dia mengenakan “kemeja polo Ralph Lauren putih”, menambahkan bahwa dia terlihat seperti “Tony Soprano yang lebih gemuk”.

Video bodycam memperlihatkan Epshteyn dengan celana pendek dan kemeja polo, diborgol dan menanyakan mengapa dia ditangkap.

“Sepanjang malam dia menyentuh saya dan saudara perempuan saya, terutama saudara perempuan saya. Dia agak memojokkannya dan meraihnya dan membuatnya merasa sangat tidak nyaman menyentuhnya setelah kami segera menyuruhnya untuk berhenti menyentuhnya,” kata wanita itu dalam video tersebut.

“Tidak keren apa yang dia lakukan,” kata wanita itu, yang namanya tidak disebutkan NBC News karena sifat tuduhan itu.

“Saya tidak ingin ini terjadi pada orang lain,” tambahnya, menyebut perilaku Epshteyn “menyeramkan.”

Epshteyn tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Kamis malam.

Video asli yang diberikan oleh polisi mengaburkan identitas para wanita dan beberapa lainnya di tempat kejadian.

Saudari itu mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak ingin berbicara dengan mereka atau mengajukan tuntutan dan bahwa dia “hanya ingin pulang”, menurut laporan polisi.

Sebelum haknya dibacakan, “Boris membuat beberapa pernyataan spontan tanpa diminta bahwa dia tidak melakukan kesalahan dan tidak pernah menyentuh seorang gadis,” kata salah satu petugas dalam laporan polisi.

Dia dituduh melakukan perilaku tidak tertib, pelecehan, percobaan pelecehan seksual dan penyerangan. Tiga dakwaan terakhir kemudian dibatalkan dan dia mengaku bersalah atas dakwaan perilaku tidak tertib pada Desember 2021. Dia diberi hukuman percobaan dan hukumannya dibatalkan setahun kemudian, dokumen pengadilan menunjukkan.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *