Rabu , Juli 24 2024
Virginia adalah negara bagian terbaru yang meninggalkan Pakta Keamanan Pemilu bipartisan

Virginia adalah negara bagian terbaru yang meninggalkan Pakta Keamanan Pemilu bipartisan

Virginia secara resmi menarik diri dari pakta pembagian intelijen pemilu pada hari Kamis, menjadi negara terbaru yang dikuasai Republik yang keluar dari program bipartisan yang telah menjadi subjek teori konspirasi seputar pemilihan presiden 2020.

“Pengunduran diri Virginia dari ERIC berlaku efektif 10 Agustus,” kata juru bicara Departemen Pemilihan Virginia kepada NBC News.

Pusat Informasi Pendaftaran Elektronik, yang dikenal sebagai ERIC, adalah grup berbagi informasi yang dirancang untuk membantu negara anggota mengidentifikasi pemilih yang harus dihapus dari daftar pemilihnya, termasuk mereka yang telah meninggal atau pindah ke negara bagian lain. Sistem ini juga menandai potensi kasus pemungutan suara ganda – surat suara yang diberikan di lebih dari satu negara bagian oleh pemilih yang sama – dan kemudian digunakan untuk menyelidiki kemungkinan kasus penipuan pemilih.

Dalam sebuah surat yang menginformasikan kelompok tersebut tentang niatnya untuk mundur dari perjanjian tersebut, Susan Beals, Komisaris Departemen Pemilihan Virginia, menyatakan keprihatinan tentang biaya pakta yang “meningkat dan tidak pasti”, serta “penegakan yang tidak konsisten” dari kriteria keanggotaan. yang menyebabkan penarikan mereka.

“Singkatnya, mandat ERIC telah berkembang melampaui niat aslinya – untuk meningkatkan akurasi daftar pemilih,” tulis Beals pada bulan Mei. “Kami akan mengejar pengaturan informasi lain dengan negara tetangga kami dan mencari cara lain untuk terlibat dengan negara dengan cara non-politik.”

ERIC tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Virginia, negara bagian ayunan, adalah salah satu negara bagian pendiri ERIC pada tahun 2012, dan situs web grup tersebut menyatakan bahwa tujuh anggota pendirinya “berkomitmen untuk menggunakan teknologi rekonsiliasi data yang canggih, pertukaran data yang kuat dan aman. program dibangun di atas data yang diterima secara luas .” Standar keamanan informasi dan komitmen yang tak tertandingi untuk kolaborasi akan sangat meningkatkan kemampuan mereka untuk mempertahankan daftar pemilih yang akurat.

Tetapi Virginia telah bergabung dengan Alabama, Florida, Iowa, Louisiana, Missouri, Ohio, Texas, dan Virginia Barat setelah beberapa tokoh konservatif terkemuka, termasuk mantan Presiden Donald Trump, negara bagian AS kesembilan yang menarik diri dari Compact atau mengumumkan rencana untuk menarik diri terkait kelompok untuk tuduhan tak berdasar penipuan pemilih yang meluas selama pemilu 2020. Kesembilan negara bagian memiliki gubernur Republik — kecuali Louisiana, di mana Sekretaris Negara Bagian Republik mengawasi pemilihan.

Gubernur Virginia Glenn Youngkin berbicara pada upacara pembukaan untuk Amazon HQ2 15 Juni di Arlington.File Gambar Angerer / Getty Drew

Demokrat pada Kamis dituduh Pemerintahan Gubernur Republik Glenn Youngkin mengumumkan menarik diri dari “sistem untuk mencegah penipuan pemilih – tanpa penggantian”.

Marcus Simon, Wakil Ketua DPR Virginia, ditelepon Partai Republik Persemakmuran mengizinkan konspirasi pemilihan untuk mendikte keputusan kebijakan, “meskipun bukti terus meningkat bahwa Kebohongan Besar adalah bagian dari konspirasi untuk menipu Amerika Serikat,” membuat “pemilihan Virginia kurang pasti,” katanya.

Kantor Youngkin tidak segera menanggapi permintaan komentar NBC News. Seorang juru bicara Departemen Pemilihan Virginia menolak berkomentar lebih lanjut.

Dalam surat itu, Beals mengatakan Persemakmuran prihatin tentang “pengelolaan” informasi pemilih dan menuduh Compact menggunakan data dengan organisasi luar “untuk tujuan politik”.

Shane Hamlin, Managing Director ERIC, menulis dalam surat terbuka bahwa klaim tersebut tidak berdasar.

“Anggota mempertahankan kendali penuh atas daftar pemilih mereka dan menggunakan laporan yang kami berikan dengan cara yang konsisten dengan undang-undang federal dan negara bagian,” tulis Hamlin pada bulan Maret, kemudian menambahkan bahwa organisasi “mengikuti protokol keamanan yang diterima secara umum” saat menangani data pemilih “. yang katanya ditempatkan di “pusat data yang dikelola dan aman.”

“Kami akan tetap fokus pada misi kami dengan memberikan data yang dapat ditindaklanjuti kepada anggota kami untuk membantu mereka mempertahankan daftar pemilih mereka dengan lebih akurat, menyelidiki potensi aktivitas ilegal dan memberikan informasi pendaftaran pemilih kepada mereka yang membutuhkannya,” katanya.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *