Rabu , Juli 24 2024
Vivek Ramaswamy mengatakan dia mengonfirmasi hasil pemilu 2020 dan Pence melewatkan “kesempatan untuk melakukan tindakan heroik”.

Vivek Ramaswamy mengatakan dia mengonfirmasi hasil pemilu 2020 dan Pence melewatkan “kesempatan untuk melakukan tindakan heroik”.

Kandidat presiden dari Partai Republik, Vivek Ramaswamy, mengatakan pada hari Minggu bahwa dia telah mengkonfirmasi hasil pemilihan presiden tahun 2020 dan bahwa Wakil Presiden saat itu Mike Pence melewatkan “peluang bersejarah” untuk memulai perubahan pada 6 Januari 2021.

Dengan absennya Donald Trump dalam debat presiden pertama Partai Republik pada hari Rabu, sorotan tertuju pada Ramaswamy, seorang pengusaha yang memiliki hubungan dekat dengan mantan presiden tersebut. Dia meluncurkan dan menerima serangan paling banyak selama debat, memanfaatkan peluang untuk bangkit dari ketidakjelasan menjadi pesaing terkemuka.

Ketika ditanya oleh Chuck Todd dari NBC News dalam sebuah wawancara dengan Meet the Press apakah Pence akan melakukan hal yang benar dengan mengonfirmasi hasil pemilu pada 6 Januari, Ramaswamy mengatakan, “Saya akan melakukannya dengan cara yang berbeda.” Saya pikir dia melewatkan kesempatan bersejarah untuk menyatukan kembali negara ini di jendela peluang ini.

“Saya akan mengatakan: Ini adalah momen untuk mencapai konsensus nasional yang nyata, di mana ada dua elemen yang diperlukan agar demokrasi bisa berfungsi di Amerika,” katanya. “Yang pertama adalah pemilu yang aman dan yang kedua adalah peralihan kekuasaan secara damai. Ketika hal-hal tersebut bertentangan, itulah peluang untuk melakukan tindakan heroik.”

Ramaswamy mengatakan jika dia berada di posisi Pence, dia akan mendorong “reformasi” melalui Kongres sebelum mengukuhkan hasil pemilu.

“Saya akan mengatakan, ‘Kita memerlukan pemungutan suara satu hari pada Hari Pemilu, kita memerlukan surat suara, dan kita memerlukan tanda pengenal yang dikeluarkan pemerintah yang cocok dengan arsip pemilih.’ Dan jika kita bisa melakukan itu, maka kita telah menang dan kita tidak perlu lagi mengeluh tentang integritas pemilu. “Saya akan mendapatkannya melalui Senat,” katanya.

“Dalam kapasitas saya sebagai Presiden Senat, saya akan mendorong tingkat reformasi tersebut, kemudian, dengan syarat itu, meratifikasi hasil pemilu, menyerahkannya kepada Presiden – Presiden Trump – dan kemudian memberlakukannya. Dan pada tanggal 7 Januari, dia mendeklarasikan kampanye pemilu ulang sebagai pemilu yang bebas dan adil,” ujarnya. “Saya pikir itu adalah kesempatan yang terlewatkan.”

David James, juru bicara kampanye Pence, mengkritik pernyataan Ramaswamy di Meet the Press.

“Kesaksian Vivek hari ini, 6 Januari, mengejutkan sekaligus mengkhawatirkan karena dia tidak memahami cara kerja sistem pemerintahan kita,” tulis James. “Dalam satu kesempatan, dia bergabung dengan Nancy Pelosi dan kaum progresif radikal yang ingin menasionalisasi sistem pemilu kita,” dan dalam contoh lain, dia mengklaim bahwa wakil presiden memiliki kewenangan sepihak untuk memutuskan kapan pemilu harus dikonfirmasi.

Kampanye Pence juga memberi tahu NBC News tentang email yang dikirimkan perusahaan kepada pelanggannya menyusul komentar Ramaswamy.

“Ramaswamy bolak-balik menjawab pertanyaan 6 Januari. Komentarnya baru-baru ini mungkin yang paling keterlaluan, termasuk pada acara Meet The Press di NBC pagi ini,” kata tim kampanye Pence dalam sebuah pernyataan. “Pada 4 Agustus 2023, dia menolak menyatakan telah memastikan hasil pemilu 2020 pada 6 Januari 2021. Namun pada debat Partai Republik hari Rabu, terlepas dari komentarnya mengenai MTP hari ini, dia mengangkat tangannya untuk mendukung apa yang telah dilakukan Mike Pence dalam mematuhi Konstitusi.”

Sebagai tanggapan, kampanye Ramaswamy menunjukkan bahwa dia tidak mengangkat tangan untuk mendukung Pence. Selama debat, beberapa kandidat Partai Republik ditanya apakah menurut mereka Pence melakukan hal yang benar pada 6 Januari. Senator Tim Scott, mantan Duta Besar PBB Nikki Haley dan Gubernur Dakota Utara Doug Burgum termasuk di antara mereka yang mengatakan bahwa dia melakukan hal yang benar. Ramaswamy tidak ditanyai pertanyaan itu.

Ramaswamy dilaporkan mundur awal bulan ini ketika ditanya oleh Politico apakah dia telah mengkonfirmasi hasil pemilu, seperti yang dilakukan Pence setelah kemenangan Joe Biden pada tahun 2020 dan ketika Trump menolak untuk mengakuinya.

“Saya tidak akan membiarkannya sejauh itu,” kata Ramaswamy, menurut Politico. “Saya tidak akan pernah setuju – atau seandainya saya menjadi bagian dari pemerintahan jika saya memegang posisi kepemimpinan yang serius – bahwa kita bisa mencapai tujuan tersebut.”

Kemudian dalam wawancaranya di Meet the Press, Ramaswamy ditanya mengapa menurutnya dia akan menjadi pemimpin yang efektif karena seseorang yang kurang berpengalaman dibandingkan Trump.

“Saya ingin membangun landasan yang telah diletakkan Trump dan sejujurnya saya akan mengundangnya sebagai penasihat dan mentor,” kata kandidat tersebut. “Saya tidak ingin mempelajari pelajaran yang sama lagi. Saya ingin melanjutkan apa yang dia tinggalkan untuk mengambil alih negara administratif.”

Dia sebelumnya telah mengindikasikan bahwa dia menginginkan Trump sebagai penasihat, tetapi ini adalah pertama kalinya dia mengulangi permintaan itu sejak mantan presiden itu didakwa atas tuduhan berkonspirasi untuk mempengaruhi hasil pemilihan presiden Georgia tahun 2020. Dalam dakwaan pertama dari empat dakwaannya tahun ini, Trump dirampok pada Kamis malam sebelum dibebaskan dengan jaminan $200.000.

Ramaswamy, 38, juga mengatakan dalam pertemuan balai kota di Newton, Iowa pada hari Jumat bahwa dia ingin Elon Musk, pemilik X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, menjadi penasihat dalam pemerintahannya jika dia terpilih.

“Saya senang bisa mengenal Elon Musk lebih baik akhir-akhir ini. Saya berharap dia akan menjadi penasihat yang menarik bagi saya karena dia memecat 75% staf Twitter,” katanya.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *