Rabu , Juli 24 2024
Wanita yang membantu memutilasi dan menyembunyikan tubuh Vanessa Guillén dijatuhi hukuman 30 tahun penjara

Wanita yang membantu memutilasi dan menyembunyikan tubuh Vanessa Guillén dijatuhi hukuman 30 tahun penjara

Cecily Aguilar, wanita Texas yang mengaku membantu memutilasi dan menyembunyikan tubuh prajurit Vanessa Guillén, dijatuhi hukuman 30 tahun penjara setelah sidang pengadilan yang panjang pada hari Senin. kata Kantor Kejaksaan AS di Texas Barat.

Aguilar mengaku bersalah pada November atas dakwaan federal terkait pembunuhan Fort Hood tahun 2020. Tuduhan itu termasuk satu tuduhan membantu dan bersekongkol dengan pembunuhan dan tiga tuduhan kesaksian palsu atau pernyataan yang salah.

Aguilar adalah pacar Aaron Robinson, tentara yang diduga membunuh tentara berusia 20 tahun itu. Robinson menembak dirinya sendiri secara fatal saat polisi akan menangkapnya sehubungan dengan kasus tersebut.

Menurut bukti dan informasi yang dipertukarkan melawan Aguilar selama persidangan, pada hari Guillén terbunuh, Robinson berada di pangkalan militer Fort Hood, yang baru-baru ini berganti nama menjadi Fort Cavazos. Dia berada di ruang senjata tempat pencarian forensik menemukan darah di tempat Guillén diyakini telah dibunuh.

Mayra Guillén, kakak perempuan Vanessa, merayakan hukuman Aguilar di media sosial, dengan mengatakan, “Hari ini Anda mendapatkan keadilan.”

Selama sidang pengadilan Aguilar, para saksi mengatakan Robinson memiliki ide untuk memotong-motong tubuh Guillén dari serial kejahatan Pikiran kriminal, lapor KCEN-TV, afiliasi Temple, Texas NBC. Saksi juga mencatat bahwa Aguilar dan Robinson dua kali mengunjungi situs tempat mereka menguburkan jenazah Guillén, pertama untuk memotong-motong jenazah dan kemudian mencampur jenazahnya dengan semen. Aguilar juga mengatakan butuh sekitar tujuh jam agar tulang Guillén benar-benar rusak.

Anggota keluarga dan pendukung Guillén berbicara pada konferensi pers di luar gedung pengadilan Waco tempat Aguilar menerima hukumannya.

Ibu Guillén, Gloria, mengatakan dia merasa “menyentuh hati hakim” dengan kesaksiannya selama sidang hukuman. Gloria Guillén mengambil sikap untuk bersaksi tentang rasa sakit yang diderita keluarganya akibat pembunuhan putrinya.

“Saya harap Tuhan akan mengampuni dia dan dia akan bertobat,” kata Gloria Guillén dalam bahasa Spanyol, mengacu pada Aguilar.

Mayra Guillén mengatakan Aguilar meminta maaf kepada keluarga selama kesaksiannya. Mayra Guillén mengatakan bahwa terlepas dari permintaan maafnya, “tidak ada yang akan mengembalikan saudara perempuan saya.”

“Setelah tiga tahun, tidak akan mudah untuk memaafkan seseorang yang telah menyebabkan begitu banyak penderitaan bagi kami,” kata Mayra Guillén kepada wartawan dalam bahasa Spanyol.

Guillén menghilang dari Fort Hood pada 22 April 2020. Pengacara dan anggota keluarga dengan cepat mengatur aksi unjuk rasa di luar pangkalan dan meluncurkan kampanye media sosial menggunakan tagar #FindVanessaGuillén.

Lebih dari dua bulan kemudian, panggilan untuk “#FindVanessaGuillén” berubah menjadi panggilan untuk “#JusticeForVanessaGuillén” setelah jenazahnya yang terpotong-potong ditemukan di dekat pangkalan.

Tak lama setelah Guillén menghilang, keluarganya mengatakan tentara yang terbunuh itu memberi tahu kerabat dan rekannya di Fort Hood, di mana tingkat pembunuhan, pelecehan seksual, dan pelecehan tertinggi di Angkatan Darat, bahwa dia telah dilecehkan secara seksual.

Tuduhan Guillén, yang dikuatkan secara anumerta oleh penyelidikan Angkatan Darat, membantu memacu perubahan, termasuk pencopotan 14 pemimpin Fort Hood dari posisi mereka, dan menyebabkan beberapa reformasi kebijakan militer, termasuk revisi program dan pencegahan pelecehan seksual Angkatan Darat dan ” prajurit yang hilang”. ” log, di antara perubahan lainnya.

spesifikasi tentara Vanessa Guillen.Tentara Amerika Serikat

Bagian penting dari Undang-Undang I Am Vanessa Guillén mulai berlaku pada Desember 2021, termasuk mengkriminalisasi pelecehan seksual di bawah Uniform Code of Military Justice, meningkatkan respons petugas tertentu terhadap pelanggaran seks melalui investigasi independen, dan membatalkan keputusan untuk menyelidiki kasus pelanggaran seksual untuk dituntut dari dalam rantai komando personil militer.

Tuntutan jawaban keluarga Meksiko-Amerika setelah pembunuhan Guillén memicu perubahan dalam militer pada saat lebih banyak orang dan wanita kulit berwarna bergabung dengan angkatan bersenjata.

Guilléns menggugat Departemen Pertahanan AS tahun lalu, menuntut ganti rugi $35 juta atas kematian Guillén yang tidak wajar. Tanggal persidangan di pengadilan federal akan ditetapkan dalam beberapa minggu mendatang, kata Natalie Khawam, pengacara keluarga, Senin.

Kisah keluarga ditampilkan dalam film dokumenter Netflix 2022 I am Vanessa Guillén, yang dinominasikan untuk Emmy untuk Film Dokumenter Investigasi Luar Biasa.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *