Rabu , Juli 17 2024
230826 yale mental health mjf 1550 0e4d4d

Yale menyelesaikan tuntutan hukum atas tuduhan diskriminasi terhadap siswa dengan masalah kesehatan mental

Universitas Yale dan kelompok mahasiswa mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka telah mencapai penyelesaian dalam gugatan federal yang menuduh sekolah Ivy League melakukan diskriminasi terhadap siswa dengan disabilitas mental, termasuk mendesak mereka untuk putus sekolah.

Sebagai bagian dari perjanjian tersebut, Yale akan mengubah kebijakannya mengenai cuti sakit, termasuk menyederhanakan proses penerimaan kembali mahasiswa yang kembali ke kampus. Kelompok mahasiswa, yang juga mewakili alumni, berpendapat bahwa proses tersebut membosankan dan selama beberapa dekade melarang mahasiswa untuk mengambil cuti sakit ketika mereka sangat membutuhkannya.

Penyelesaian ini menandai “momen penting” bagi universitas dan bagi pasien dengan penyakit mental, kata Rishi Mirchandani, lulusan tahun 2019, salah satu pendiri Elis for Rachael, kelompok yang menggugat. Itu didirikan untuk membantu siswa dengan masalah kesehatan mental untuk menghormati seorang siswa Yale yang bunuh diri.

“Perjanjian bersejarah ini menegaskan bahwa siswa dengan masalah kesehatan mental benar-benar termasuk di dalamnya,” kata Mirchandani.

Pernyataan bersama Elis untuk Rachael dan Yale yang dirilis pada hari Jumat menegaskan kesepakatan “untuk menyelesaikan tuntutan hukum yang diajukan di pengadilan distrik federal pada bulan November lalu terkait dengan kebijakan dan praktik yang mempengaruhi siswa dengan disabilitas mental.”

Berdasarkan ketentuan perjanjian, Yale akan mengizinkan siswanya untuk belajar paruh waktu jika mereka memiliki kebutuhan medis yang mendesak. Elis for Rachael mengatakan ini adalah pertama kalinya pihak universitas menawarkan opsi seperti itu. Siswa yang diberikan akomodasi pada awal semester baru menerima pengurangan biaya kuliah sebesar 50%.

“Meskipun Yale menggambarkan keadaan seputar penempatan ini sebagai hal yang ‘langka’, perubahan ini tetap mewakili perubahan yang konsisten dari sikap tradisional semua atau tidak sama sekali terhadap partisipasi dalam kehidupan akademis Yale,” kata kelompok tersebut dalam sebuah pernyataan.

Dekan Yale College Pericles Lewis mengatakan dia “senang dengan hasil hari ini”.

Dia mengatakan “ide-ide konstruktif” datang dari mahasiswa dan alumni, dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia berharap perubahan tersebut akan “mempermudah mahasiswa untuk meminta dukungan, fokus pada kesehatan dan kesejahteraan mereka, serta mengambil cuti ketika mereka inginkan, ketika mereka tahu bahwa mereka dapat kembali belajar ketika mereka sudah siap.”

Dalam suratnya pada bulan November kepada alumni sebagai tanggapan terhadap artikel Washington Post tentang kesehatan mental siswa dan kebijakan putus sekolah serta kebijakan penerimaan kembali Yale, Presiden Peter Salovey mengatakan bahwa perguruan tinggi dan universitas melihat lonjakan permintaan layanan kesehatan mental dalam beberapa tahun terakhir akan diperburuk oleh pandemi. Dia mengatakan Yale tidak lagi mewajibkan siswanya yang mengundurkan diri untuk mengambil dua mata kuliah di sekolah lain sebelum mereka dapat mendaftar kembali.

Namun, penggugat berpendapat bahwa diperlukan lebih banyak hal, termasuk proses yang lebih individual bagi siswa. Menurut perjanjian, lamanya cuti pelajar akan didasarkan pada penilaian klinis. Siswa dapat tetap cuti sakit selama mereka mau.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *