230915 mahsa amini mb 0809 9781ad

Protes di Iran berhasil dipadamkan, namun kematian Mahsa Amini masih terasa di seluruh dunia setahun kemudian

Setahun setelah kematiannya, ribuan orang di seluruh dunia diperkirakan akan melakukan demonstrasi untuk mengenang Mahsa Amini – namun pihak berwenang Iran telah memastikan tidak akan terulangnya demonstrasi yang melanda negara itu tahun lalu.

Kematian Amini pada 16 September 2022, setelah ditangkap polisi moral negara, memicu gelombang kerusuhan massal. Tindakan keras yang terjadi kemudian telah menghambat gerakan protes, dan penahanan baru serta rancangan undang-undang sedang dibahas menjelang peringatan tahun tersebut.

Namun kematian perempuan Kurdi berusia 22 tahun ini, yang dituduh tidak mengenakan jilbab dengan benar, masih dirasakan di Iran, di mana banyak perempuan kini berjalan di jalanan tanpa jilbab dan menentang negara di puluhan kota asing – di Amerika, Eropa dan negara-negara lain – yang akan melakukan demonstrasi pada hari Sabtu.

Sebuah “simbol perjuangan setiap wanita”

Kemarahan yang meluap-luap secara nasional setelah kematian Amini dengan cepat menjadi tantangan terbesar bagi pendirian teokratis Iran sejak Revolusi Islam tahun 1979.

Perempuan dan anak perempuan Iran secara menantang melepas jilbab mereka di depan umum, terkadang membakarnya, sementara yang lain di seluruh dunia memotong rambut mereka sebagai bentuk solidaritas.

Meskipun protes massal telah terjadi berulang kali di Iran dalam beberapa dekade terakhir, pemberontakan setelah kematian Amini dibentuk dan didominasi oleh perempuan yang menganut slogan “Perempuan, Kehidupan, Kebebasan.”

“Dia mewakili kepedihan hati setiap perempuan Iran yang telah mengalami penindasan brutal terhadap hijab selama lebih dari 44 tahun,” kata Hadi Ghaemi, direktur eksekutif Pusat Hak Asasi Manusia Iran yang berbasis di New York. “Di satu sisi, dia menjadi simbol perjuangan setiap wanita.”

Meskipun masalah hak asasi manusia dan ekonomi yang mendasari sebagian besar protes masih ada, tindakan keras pemerintah telah berhasil meredam keresahan masyarakat – dan pihak berwenang ingin hal tersebut tetap terjadi.

Gambar: Pawai sore memperingati satu tahun wafatnya Mahsa Amini
Seorang pengunjuk rasa di Berlin memegang foto Mahsa Amini saat pawai malam untuk memperingati satu tahun kematiannya pada hari Jumat.Gambar Maja Hitij/Getty

Ribuan pengunjuk rasa di seluruh negeri ditangkap setelah kematian Amini dan lebih dari 500 orang diyakini tewas, menurut PBB. Beberapa dieksekusi di depan umum.

Meskipun ribuan pengunjuk rasa telah secara resmi diampuni, para pemimpin negara tersebut berusaha untuk kembali ke status quo: menerapkan kembali aturan berpakaian yang ketat dan mengembalikan polisi moral ke jalanan. Parlemen Iran juga sedang mempertimbangkan rancangan undang-undang baru yang oleh PBB disebut sebagai bentuk “apartheid gender” dan dapat memberikan hukuman yang lebih berat kepada perempuan yang menolak mengenakan jilbab.

Beberapa minggu menjelang peringatan tersebut, aktivis hak-hak perempuan ditangkap dan dituduh mencoba mengorganisir protes lebih lanjut, dan kelompok hak asasi manusia Amnesty International melaporkan adanya “kampanye pelecehan dan intimidasi yang kejam” terhadap keluarga para pengunjuk rasa yang terbunuh.

Langkah-langkah keamanan telah diperketat di ibu kota Teheran dalam beberapa hari terakhir, meskipun tidak ada tanda-tanda protes di kota besar mana pun. Situs media sosial masih dilarang di negara tersebut dan media pemerintah telah berhenti berbicara tentang peringatan tersebut, dan malah menerbitkan artikel dalam beberapa minggu terakhir tentang apa yang oleh keluarga Amini disebut sebagai “kebohongan” tentang kematian Mahsa.

Ayahnya, Amjad, dipanggil dan diinterogasi setelah keluarga tersebut mengumumkan rencana untuk mengadakan upacara peringatan bagi putri mereka, kata Jaringan Hak Asasi Manusia Kurdistan, sebuah organisasi nirlaba yang mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia di Kurdistan dan Iran, minggu ini. NBC News belum mengkonfirmasi klaim bahwa dia diinterogasi.

Media pemerintah hari ini melaporkan bahwa protes atas kematian perempuan muda Mahsa Amini menyebar ke 15 kota di Iran semalam setelah penangkapannya oleh polisi moral negara tersebut.
Para pengunjuk rasa berdemonstrasi di Teheran untuk mendukung Mahsa Amini, beberapa hari setelah dia meninggal dalam tahanan polisi pada tahun 2022.AFP melalui file Getty Images

Dalam wawancara eksklusif dengan NBC News, Presiden Iran Ebrahim Raisi memperingatkan bahwa mereka yang berusaha menciptakan ketidakstabilan di Republik Islam akan menanggung “harga yang mahal.”

Ketika ditanya tentang upaya pemerintah untuk menekan aktivitas protes menjelang peringatan tersebut, Raisi mengatakan pemerintahnya siap mendengarkan pengunjuk rasa yang tulus namun tidak akan mentolerir upaya untuk mengganggu stabilitas negara.

“Anda harus yakin bahwa Republik Islam Iran selalu siap mendengarkan perkataan para pengunjuk rasa. Kami terbuka untuk pertanyaan apa pun,” katanya melalui penerjemah pemerintah.

“Dan mereka yang ingin menyalahgunakan nama Bu Amini untuk menciptakan ketidakstabilan di negara ini dengan dalih menjadi agen asing tahu apa… yang akan terjadi pada mereka,” tambah Raisi.

Amerika Serikat dan sekutunya telah menjatuhkan sanksi terhadap pejabat senior di Iran atas peran mereka dalam tindakan keras tersebut. Saat mengumumkan babak baru sanksi pada hari Jumat, Presiden Joe Biden mengatakan bahwa “kisah Mahsa tidak berakhir dengan kematiannya yang brutal,” dan menambahkan bahwa dia telah “menginspirasi gerakan bersejarah” yang dampaknya dirasakan di seluruh dunia.

Demonstrasi protes terus terjadi di seluruh dunia setelah Amini, seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun, meninggal pada 16 September, tiga hari setelah penangkapannya karena diduga melanggar peraturan ketat Iran bagi perempuan untuk mengenakan jilbab dan pakaian sopan.
Para pengunjuk rasa memegang potret Mahsa Amini saat berdemonstrasi di depan konsulat Iran di Istanbul pada 29 September 2022.Yasin Akgul/AFP melalui Getty Images

“Rezim telah mempersiapkan hari ini sejak lama,” kata Afshin Shahi, seorang profesor politik Timur Tengah di Universitas Keele di Inggris. “Mereka takut para demonstran dan masyarakat sipil dapat menggunakan peringatan ini untuk bangkit kembali.”

Negara ini berada dalam “perang gesekan” di mana masyarakat terus menentang rezim dan pemerintah melanjutkan agendanya dan tidak memberikan konsesi, tambahnya.

Penangkapan dan eksekusi telah menciptakan iklim ketakutan, namun keinginan untuk berubah belum hilang, kata Shahi.

Meskipun ada tindakan keras baru, Ghaemi dari Pusat Hak Asasi Manusia di Iran masih memperkirakan akan terjadi “protes spontan” di seluruh Iran, meskipun dalam skala yang jauh lebih kecil.

Rasa perlawanan di seluruh negeri masih kuat, katanya, dan pesan mendasar yang sering ia dengar dari para aktivis adalah bahwa Iran telah berubah dan tidak ada jalan untuk mundur.

“Dalam artian pesannya adalah gerakan ini sehat dan hidup,” ujarnya. “Dan hanya karena kita tidak turun ke jalan bukan berarti kita kalah.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *